Search This Blog

Loading...

Wednesday, October 31, 2012

AKU SUKA BANGLA



Nama glamourku Sofia Jane. Nama sebenarku Sri Nuryani. Umurku 27 tahun. Kerjaku sebagai jururawat sebuah hospital daerah. Aku kerja shift, waktu kerja kadang-kadang pagi, kadang-kadang petang dan kadang-kadang malam. Aku belum berkahwin tetapi dah bertunang. Tunangku kerja di negeri lain. Kami jarang berjumpa.

Aku kerja shif malam, hari itu. Aku pulang ke bilik asrama kira-kira pukul 8.30 pagi. Lepas mandi dan sarapan aku baring-baring di katil. Udara agak panas, aku buka tingkap bagi udara masuk. Blok asrama aku di bahagian belakang hospital. Di sebelahnya kerja-kerja tambahan sedang dilakukan bagi membesarkan lagi hospital. Banyak pekerja Indonesia dan Bangladesh.

Aku terlelap kerana tak tidur semalaman. Tiba-tiba aku terjaga apabila badan aku diraba-raba. Aku menjerit, tapi tangan kekar memekup mulutku. Aku terpandang batang besi tajam menghala ke dadaku. Dua orang Bangladesh berpakaian kerja memegangku erat. Sakit terasa badanku di tekan ke tilam. Dengan bahasa melayu kurang fasih mereka mengancam aku. Aku ngeri melihat besi tajam. Aku takut, aku tak terdaya melawan.

Dengan pantas mereka menarik kain yang aku pakai. Tubuhku bogel. Dua pasang mata mat bangla melihat rakus tubuhku yang ranum. Bajuku dilucutkan juga. Terdedahlah tetekku yang kenyal mekar. Tetekku diramas kasar oleh tangan yang kasar. Kedua tetekku menjadi sasaran. Mat bangla yang satu lagi mengerjakan cipapku. Pahaku ditarik kasar. Aku terkangkang. Cipapku dibelai tangan kasar tangan pekerja binaan.

Aku lihat nafsu mat bangla makin ganas. Mungkin mereka telah lama tidak menggauli perempuan setelah lama meninggalkan negara mereka. Aku rasa kedua mat bangla ini telah beristeri. Umur mereka aku rasa lebih 30 tahun.

Dengan pantas mereka menanggalkan pakaian masing-masing. Mencanak keras konek mereka yang besar panjang agak kehitaman. Yang gemuk mungkin 6 inci, tapi yang kurus tinggi lebih panjang. Mungkin 7 inci lebih. Tapi yang benar-benar aku terkejut ialah kedua-dua konek mereka berkulup.

Aku dengar cerita kawan-kawan semua mat bangla agama Islam, pasti konek mereka bersunat. Tapi yang berdiri depan aku berbeza pula, mungkin mereka agama lain. Atau mungkin masyarakat di kampung mereka tak mengamalkan bersunat. Aku tak tahu. Aku bukan kesah sangat hal-hal konek. Aku ingat semua konek sama saja. Aku gerun. Aku terpaksa pilih, besi besar tajam atau konek tumpul berkulup. Aku tak terkata. Aku tergamam.

Mat bangla pertama yang agak gemuk meneroka tetekku. Mat bangla kedua kurus tinggi mengerjakan cipap aku habis-habis. Satu mulut mengisap putingku. Mulut yang satu lagi mengisap cipapku. Antara takut dan cemas, nafsu aku meninggi juga dikerja mat bangla. Mat bangla yang pertama bangun dan menyodorkan koneknya ke mulutku. Konek berbau peluh dan hamis itu terpaksa aku masukkan ke mulut. Mat bangla menarik maju mundur koneknya di mulutku. Aku terasa kulupnya terbuka tertutup dalam mulutku bila dia gerak maju dan mundur. Mungkin mat bangla ini tak pernah cuci koneknya, ada benda-benda lembut licin melekat di lidahku.

Tak puas dengan tetekku, mat bangla gemuk mencium dan menjilat ketiakku. Ketiakku yang dah seminggu tak dicukur menjadi habuan mat bangla gemuk. Bulu-bulu halus ketiakku digigit-gigit, ditarik-tarik geram. Aku geli dibuatnya. Aku mengeliat tak keruan. Tindakan mat bangla gemuk menyebabkan aku lupa yang aku diperkosa.

Nafsu aku tak terkawal lagi. Cipapku basah kuyup di jilat mat bangla tinggi kurus. Klitoris di bahagian atas cipapku dikucup dan dijilat kasar. Makin kasar jilatannya, makin ghairah dibuatnya. Lidah kasar mat bangla membuat aku betul-betul tak terkawal gerakanku. Punggungku ku angkat tinggi-tinggi. Tundunku betul-betul berada depan hidung mat bangla kurus. Aku teramat geli.

Kemutan cipapku makin laju. Air licin keluar dengan banyak dari dalam cipapku. Agaknya mat bangla ini pun sudah ghairah, air cipapku disedut dengan lahap. Berdecap-decap bunyi mulutnya. Cairan yang lebih meleleh membasahi bulu-bulu cipapku yang lebat.

Aku ingat penyiksaanku akan selesai. Rupa-rupanya tidak. Mat bangla kurus tinggi makin ganas. Lurah cipapku dicium rakus. Hujung hidungnya terbenam dalam lurah merkah. Disedut dalam-dalam. Dicium bibir cipapku yang lembut warna merah coklat. Bibir cipap digigit-gigit. Aku benar-benar tak tahan. Aku rasa bagai berada di kayangan. Aku bagai melayang di udara.

Aku rasa mat bangla tinggi kurus dah tak tahan lagi. Dia berdiri tegak betul-betul di celah kangkangku. Koneknya yang panjang 7 inci itu diramas-ramas. Digerak-gerakkan kulupnya maju mundur. Agak aku mungkin dia nak keraskan lagi koneknya. Akhir sekali di tarik kulupnya ke belakang. Kulup melekat di takuk kepala konek. Kepala konek terbuka terdedah.

Mat bangla kurus tinggi menghampiri kangkangku.Diacah-acahnya kepala konek hitam ke cipapku yang cerah. Disapu kepala konek dengan ciaran licin cipapku hingga kepala koneknya menjadi licin. Tanpa tunggu lama mat bangla kurus membenam konek besarnya ke cipap aku.

Terbeliak mataku menerima sodokan kepala tumpul konek bangla. Aku terasa sendat di lubang cipapku. Taklah rasa sakit sebab aku tak gadis lagi. Aku pernah terlanjur dengan tunangku. Konek mat bangla ini lebih besar dan panjang dari konek tunangku. Penuh padat rongga cipapku.

Sekarang kedua-dua mulutku dipenuhi konek bangla. Mulut atas dengan konek bangla gemuk sementara mulut bawah tersumbat dengan konek bangla kurus tinggi. Dengan pantas konek bangla bergerak dalam mulut dan cipapku. Aku hampir tak boleh bernafas kerana konek gemuk memenuhi mulutku. Konek panjang meneroka hingga ke mulut rahimku. Bila ditekan habis perutku terasa senak.

Cipapku tak henti-henti mengemut. Membelai dan meramas konek mat bangla. Akibat gerakan pantas maju mundur konek besar panjang, aku tak tertahan lagi. Aku kejang kaku, tiba-tiba air maniku menyembur dari rahimku. Menyirami hangat kepala konek mat bangla kurus.

Badan ku terasa lemah longlai. Sendi-sendiku terasa longgar. Mungkin telah lama mereka tak bersama perempuan maka kedua mat bangla tak dapat mengawal gerakan mereka. Pantas saja mereka menggerakkan konek maju mundur. Aku terasa nikmat juga walau terpaksa. Tak sampai lima minit kedua mat bangla serentak memancutkan air nikmat masing-masing. Satu di mulutku dan satu lagi dicipapku. Panas dan kental mani mereka. Aku terkejut, semua cairan pekat kutelan habis.

Mereka cepat-cepat berpakaian dan keluar melalui tingkap terbuka meninggalkan aku terkejang kaku telanjang bulat di katil asrama. Aku tak kuasa nak bangun. Badanku letih lesu. Kalau aku menjerit pun tak ada orang yang dapat membantu sebab semuanya bekerja pagi. Pelan-pelan ku bangun dan menutup tingkap. Cairan putih pekat meleleh di pahaku. Bulu cipapku lenjun dengan cairan mat bangla bercampur cairan cipapku. Harap-harap aku tidak mengandung anak bangla. Aku tidur semula dengan lenanya..... mungkin hari hari mendatang aku boleh dapat lagi konek bangla yang besar dan panjang.............. BERSAMBUNG 

Aku Diperkosa Bangla

Aku bekerja sebagai kerani di sebuah bank ternama di bandar tempat tinggalku. Umurku 28 tahun
dan baru 6 bulan mendirikan rumah tangga dengan seorang guru sekolah menengah. Aku dan suami
baru sebulan berpindah ke rumah yang baru kami beli di sebuah kawasan perumahan yang sedang
dalam pembinaan. Hanya separuh sahaja yang boleh didiami sementara separuh lagi masih dalam
pembinaan. Banyak buruh binaan yang tinggal di kawasan itu yang terdiri dari warga Indonesia,
Bangladesh, Nepal dan Burma.
Ada ketikanya waktu aku bekerja di halaman rumah, aku lihat pekerja-pekerja Bangladesh secara
berkumpulan melintas di hadapan rumahku. Mereka menjeling dan senyum-senyum bila melihatku.
Aku risau juga melihat renungan tajam mat bangla tersebut. Jika mereka menerkam ke arahku mati
aku dikerjakan mereka, fikiran jahat bermain di benakku.
Pada satu hari aku rasa badanku kurang sihat. Aku meminta izin ketuaku untuk berjumpa doktor
panel. Setelah diperiksa aku diberi beberapa jenis ubat dan diberi surat cuti untuk dua hari. Aku
menelefon ketuaku memberitahu aku tak kembali ke bank kerana mendapat cuti sakit. Aku langsung
memandu Kelisaku terus pulang ke rumah. Waktu itu aku kira pukul 10.30 pagi.
Aku memandu perlahan Kelisaku kembali ke rumah untuk berehat. Kawasan tempat tinggalku sunyi
sepi, tiada penghuni yang mundar-mandir. Semua rumah berkunci dan tiada kenderaan di porch.
Biasanya kawasan perumahanku akan sunyi sepi pada waktu pagi kerana kebanyakan penghuni
di situ bekerja.
Sesampai di hadapan rumah aku berhenti kereta dan keluar membuka pintu pagar. Selepas masuk
ke porch, aku kembali ke pintu pagar untuk menutupnya. Tak semena-mena ada satu lembaga
pantas berlari ke pintu pagar yang masih terbuka dan memegang tanganku. Aku tergamam kaku
dengan kejadian yang tak aku duga itu. Kulihat di tangan lelaki bangla tersebut ada sebilah pisau
tajam terhunus. Aku menggeletar takut. Silap hari pisau tajam ini akan menembusi perutku.
Dengan bahasa melayu yang kurang lancar mat bangla tersebut mengarahku masuk ke rumah
sambil pisau tajam diacu ke arahku. Secara terpaksa dan takut aku menurut. Seorang lagi kawan
mat bangla tiba-tiba meluru masuk. Pintu rumah aku buka dan sepantas kilat mereka menarik
badanku masuk ke ruang tamu. Pintu rumahku dikunci mereka dan membuatkan aku teramat takut.
Aku tak mampu bersuara apalagi melawan. Jika melawan pun tentu aku tak mampu kerana mat
bangla ini berbadan tegap dan sasa. Tangannya berotot-otot kerana tiap hati bekerja berat. Aku
patuh saja setiap suruhannya. Aku kecut perut melihat pisau tajam di tangannya. Bangla yang agak
berumur memerintahku menanggalkan pakaianku. Dengan tangan terketar-ketar aku menanggalkan
tudung, baju dan kain yang kupakai. Hanya tinggal coli dan seluar dalamku yang berada di badanku.
Dengan mata melotot ke arahku, mat bangla menyuruh aku menanggalkan semua yang masih
melekat di badanku. Dengan perasaan malu aku patuh. Sekarang aku telanjang bulat di hadapan
lelaki yang tak aku kenali
Tubuhku sekarang menjadi tatapan mata mat bangla. Bukit kembarku yang kenyal, pinggangku yang
ramping, kulitku yang putih mulus, tundun tembamku yang berbulu halus dan cipapku yang terbelah
dengan bibir merah merekah menjadi sasaran mata jalang mat bangla. Aku sedar bahawa aku akan
diperkosa samaada aku menurut atau melawan. Mata ganas mat bangla yang tidak berkelip merenung
tajam ke arahku membuat aku faham apa yang akan berlaku. Apatah lagi melihat tonjolan besar di
sebalik seluar yang dipakai mereka.
Mat bangla yang tua mula menghampiriku. Tangannya masih menggenggam erat pisau tajam.
Tangannya yang satu lagi mula meramas tetekku yang pejal. Diramas-ramas perlahan tetekku
bergilir-gilir. Aku rasa geli disebalik perasaan takutku. Putingku kemudiannya menjadi sasaran bibir
tebal hitam mat bangla. Putingku dinyonyot lama sekali. Aku mula merasai nikmat. Bibir hitam mat
bangla kontras sekali dengan kulit tetekku yang putih gebu. Agaknya mat bangla geram dengan
tetekku hingga dia menggigit agak keras hingga aku terasa sakit. Aku cuba menolak kepalanya tetapi
dipeluk erat badanku. Mulutnya masih berlabuh dan bermain-main di bukit kembarku.
Mat bangla yang lebih muda berperawakan tinggi dan kurus. Dihampirinya aku dari belakang. Leher
dan tengkukku dicium dan dijilat. Basah tengkukku dengan liur mat bangla muda. Rambutku kemudia
menjadi sasarannya. Mungkin keharuman rambutku yang hitam lurus itu menarik perhatiannya.
Kemudian belakangku diraba-raba. Bermula dari tengkuk hingga ke daging punggungku yang lembut
kenyal. Diramas-ramasnya daging punggungku kiri kanan. Lubang duburku diraba-raba dengan jari
telunjuknya.
Perasaan takut dan nikmat bercampur-aduk. Cipapku mula mengemut. Cairan panas kurasa mula
mengalir dari dalam cipapku. Almaklum sajalah, dah seminggu lebih tak kena servis, semenjak aku
datang bulan. Nafsuku meninggi juga sungguhpun aku diperlakukan secara paksa. Aku berfikir lebih
baik aku sama-sama menikmatinya kerana aku sudah tak ada pilihan. Keputusan tetap berada
di tangan kedua mat bangla. Lebih baik aku patuh saja kemahuannya.
Mulut mat bangla tua mula beralih ke ketiakku. Ketiakku yang licin mulus dicium. Mungkin kesan
deodorant yang aku pakai membuat mat bangla rakus menggeselkan batang hidungnya di ketiakku
kiri kanan bergilir-gilir. Aku terasa amat geli diperlakukan begitu. Aku rasa ingin ketawa kerana geli,
tapi aku tahan agar tak bersuara. Puas dengan batang hidung kini giliran lidahnya pula bermain di
ketiakku. Dijilatnya ketiakku dengan lidahnya yang lembab dan kasar. Aku bertambah geli membuatkan
cairan hangat makin banyak keluar dari rongga cipapku.
Puas di dada dan ketiakku, mat bangla mula beralih ke pangkal pahaku. Mat bangla belutut di hadapanku
yang masih berdiri. Hidungnya mula berlegar di tundunku yang berbulu halus. Bulu-buluku dicium dan
dihidu. Cipapku yang telah basah dicium juga. Aroma cipapku membuatkan mat bangla makin ganas.
Aku merenggangkan sedikit kakiku bagi memudahkan aktiviti ciuman mat bangla. Digesel-geselkan
hidungnya lama sekali di lurah merekah yang basah. Ditarik nafasnya panjang-panjang agar aroma
cipapku yang segar memenuhi kedua paru-parunya. Lidah mat bangla mula bersarang di lurah
cipapku. Bibir merah cipapku dinyonyotnya. Aku bertambah geli dan lazat. Mat bangla rakus sekali
menjilat kelentitku yang berada di sudut atas belahan cipapku.
Akibat dijilat dan disedut, kelentitku mula membengkak. Kelentitku yang besar panjang menjadi
perhatian mat bangla tua. Dicium dan dihidu kelentitku yang menonjol di sudut atas alur cipapku. Mat
bangla benar-benar khayal dengan aroma kelentitku. Aku pernah bertanya ibuku kenapa kelentitku
lebih panjang dibanding kawan-kawanku waktu aku di sekolah rendah dulu. Ibuku seorang mualaf
cina memberitahu bahawa aku tak bersunat waktu aku kecil dulu. Kerana itu kelentitku agak berbeza
dengan kawan-kawanku. Dulu aku risau juga kerana tak sama dengan kawan-kawanku tapi sejak
berkahwin aku bangga kerana kelentitku yang besar dan panjang amat disukai oleh suamiku.
Sekarang mat bangla juga amat tertarik dan geram dengan kelentitku yang besar panjang.
Cara tindakan mat bangla ini menampakkan pengalamannya. Mungkin mat bangla ini sudah berkahwin
di negerinya dan kerana bertahun meninggalkan isterinya membuatkan nafsunya tak boleh dibendung
lagi. Aku kini menjadi sasaran melepaskan nafsunya. Aku percaya aku bukan orang pertama sasarannya.
Mungkin telah ramai perempuan tempatan menjadi habuannya. Aku tidak pasti. Yang pastinya aku
sedang dikerjakan mat bangla dan aku menikmatinya.
Puas mengerjakanku kedua mat bangla mula menanggalkan pakaian mereka. Baju dan seluar
ditanggalkan. Kedua mereka bertelanjang bulat di hadapanku. Ada perasaan ngeri dan takut melihat
batang kemaluan mereka yang terpacak keras. Batangnya besar, panjang, penuh urat dan hitam
legam. Zakar mat bangla tua besar agak gemuk, sementara yang muda memang berbeza, agak
gemuk dan jauh lebih lebih panjang. Walaupun zakar mat bangla tua agak pendek, tapi aku rasa
masih lebih panjang daripada kepunyaan suamiku. Pada pengamatanku, kedua dua mereka
mempunyai batang yang lebih besar dan panjang dari batang suamiku.
Mat bangla tua mengarahku merangkak. Aku patuh dan merangkak di lantai yang beralaskan
permaidani di ruang tamu rumahku. Pahaku dikuak dari belakang oleh mat bangla tua. Aku sekarang
terkangkang luas di hadapan mat bangla. Mat bangla tua membongkok di belakangku dan sekali
lagi cipapku yang mekar menjadi sasaran mulut dan lidahnya. Bila saja lidah kasarnya mula
terbenam ke rongga cipapku, aku mula mengerang kenikmatan. Mulutku hanya mampu mengeluarkan
suara erangan demi erangan. Bila lidahnya mula menggeletek lubang cipapku aku tak dapat lagi
mengawal perasaanku. Aku merapat kedua pahaku, badanku terasa kejang kaku dan cairan panas
mengalir deras keluar dari lorong keramatku.
Badanku dipegang erat oleh mat bangla tua. Tetekku yang bergantungan diramas dari belakang.
Tiba-tiba aku rasa satu benda bulat menekan-nekan di muara cipapku. Sekarang konek mat bangla
yang kaku keras tak sabar-sabar menembusi cipapku yang sempit. Kepala konek kurasa mula
menggeletek kelentitku. Nafsuku tak terkawal lagi. Muara cipapku berdenyut-denyut. Kepala konek
mat bangla mula meneroka muara cipapku. Pelan-pelan mat bangla mula menekan koneknya.
Koneknya mula terbenam di muara cipapku. Separuh koneknya sudah terbenam. Padat kurasa
dirongga cipapku. Aku mula membandingkan konek mat bangla dengan kepunyaan suamiku. Aku
rasa kepunyaan mat bangla lebih besar. Ketat dan padat terasa di lubang cipapku.
Bila melihat kawannya mula beraksi dibelakangku maka mat bangla muda juga turut beraksi.
Dirapatkan koneknya yang hitam legam itu ke mukaku. Dilurut-lurutnya batang keras itu. Aku lihat
kulit sarungnya meluncur bebas membuka dan menutup kepalanya yang hitam berkilat. Aku baru
perasan bahawa mat bangla muda ini tak bersunat. Bentuknya berbeza daripada kepala konek
suamiku yang sentiasa terbuka tiada penutup.
Puas melancapkan batang koneknya maka dirapatkan batang besar panjang itu ke hidungku. Disuruhnya
aku mencium koneknya yang berkulup tersebut. Hampir termuntah aku mencium konek tak berkhatan
itu. Terpaksa aku tahan takut dipengapakan oleh mat bangla yang telah dikuasai nafsu. Bila agak
lama mencium bau kepala konek itu aku rasa ghairahku makin meninggi. Aku rasa seperti ada bau
jantan di situ.
Mat bangla tua makin ganas dibelakangku. Sekali tekan seluruh batang mat bangla bersarang di dalam
rongga cipapku. Memang benar konek mat bangla lebih besar dan panjang daripada konek suamiku.
Aku terasa senak di rahimku tetapi nikmat sekali. Mat bangla mula menggerakkan koneknya keluar
masuk di cipapku. Aku rasa sungguh enak dinding cipapku digaru-garu oleh batang keras mat bangla.
Kepala koneknya terasa mengelus-elus dinding alur cipapku. Akupun mengemut dan membelai batang
mat bangla. Mat bangla meringis keenakkan.
Mat bangla muda mengarahku membuka mulut. Dijoloknya kepala berkulup ke dalam mulutku.
Digerakkan koneknya maju mundur dalam mulutku yang basah hangat. Batang konek yang berbau
tadi terpaksa aku kulum. Pertama kali aku mengulum dan mengisap batang konek tak bersunat.
Selama ini aku hanya mengulum konek suamiku sahaja. Apa dayaku, aku terpaksa menurut patuh.
Digerakkan maju mundur lebih laju dan aku merapatkan kedua bibirku memegang erat batang
berurat tersebut. Kadang-kadang aku terbatuk bila kepala konek menyentuh kerongkongku. Aku
terpaksa memegang batang bangla yang muda untuk mengelakkan dari keseluruhan batangnya
menjolok lubang tengkukku.
Gengaman tanganku tak muat untuk memegang keseluruhan batang bangla ni. Dah tu, walaupun
kepala koneknya mencecah anak tekakku, kat luar masih ada lagi segengam panjangnya. Aku mula
terkenang bagaimana sewaktu aku mengulum batang suamiku. Aku mampu mengulum keseluruhan
batang suamiku, tetapi dengan si bangla muda ni, memang jauh berbeza.
Terasa lendiran masin mula keluar dari hujungg kepala konek. Mat bangla tua makin laju menjolok
batang kerasnya ke rongga cipapku. Di dalam cermin di dinding ruang tamuku aku melihat bayangan
diriku. Aku sedang merangkak sementara dua mat bangla dengan konek keras yang hitam legam
berada di hadapan dan di belakangku. Kedua-dua mulutku atas dan bawah disumbat oleh konek mat
bangla. Aku lihat seperti anjing sedang melakukan seks. Yang jantan hitam dan yang betina putih
mulus. Aku lihat mat bangla tua menggerakkan badannya cepat sekali dan terlihat sepantas itu juga
batangnya yang keras keluar masuk cipapku. Badanku terhoyong-hayang dihantak oleh mat bangla.
Tetekku terayun-ayun seirama dengan gerakan pantas mat bangla tua.
Aku rasa sungguh nikmat dan lazat. Belum pernah aku rasa sesedap ini bila bersama suamiku.
Cipapku terus mengemut makin cepat. Kemutannya tak dapat aku kawal. Aku hanya mengeluh dan
mengerang. Erangan keluar secara spontan dari mulutku tanpa aku sedari. Makin bertambah nikmat
makin kuat eranganku. Mat bangla tua makin laju gerakannya. Aku tak terdaya lagi dan serentak itu
aku terasa konek mat bangla makin keras dalam cipapku. Sekali tekanan kuat maka terpancutlah
mani mat bangla menyirami rahimku. Aku terasa sungguh banyak pancutan benih yang panas
bertakung dalam rahimku yang sedang subur. Aku juga mengalami orgasme serentak dengan
pancutan deras mat bangla tua. Aku lemah longlai dan terjatuh lemah di atas karpet.
Aku dan mat bangla tua terkapar lesu. Mat bangla muda yang belum puas menerkam diriku yang
tertidur telentang. Mat bangla muda menjatuhkan badannya menindih badanku. Pahaku ditolak kiri
kanan. Aku terkangkang luas di hadapannya. Mat bangla muda merapatkan badannya kebadanku.
Badanku dipeluk erat sekali. Bahagian bawah badannya berada di celah kangkangku. Diarahkan
koneknya yang berkulup itu ke muara cipapku yang lencun. Sedikit demi sedikit si bangla ni menekan
kepala koneknya masuk. Terasa lubang cipapku agak perit sedikit, tetapi disebabkan mani bangla
yang tua tadi masih meleleh, agak senang sedikit bangkla kedua ni memasukkan batang gergasinya.
Beberapa kali di sorong tarik, separuh koneknya terbenam dalam rongga cipapku yang licin. Aku
rasa cipapku memang dan penuh habis. Aku menghulurkan tangan kebahagian kelangkan, dan
meraba cipapku. Kurasa bibir cipapku seakan memaut erat, melekap kat batang bangla ni. Tidak
ada sedikitpun ruang diantara batang konek dan bibir cipapku. Kelentitku juga seakan terjojol keluar.
Kelentit dan bibir cipapku seakaan terperusuk kedalam setiap kali batang konel bangla ni menjelajah
masuk. Dan apabila bangla ni menarik batangnya keluar, aku merasakan yang keseluruhan isi cipapku
tertarik keatas.
Sambil koneknya tetap berada dicipapku, mulutnya menyonyot tetekku. Digerak koneknya maju
mundur sementara mulutnya mengemut daging pejal tetekku. Aku terasa geli di cipap dan di tetek.
Agak lama juga bangla yang muda ni mendayung. Sedikit demi sedikit batang koneknya ditekan
masuk. Aku mula mengerang dan menarik-narik karpet setiap kali batang bangla ni meluncur masuk
. Koneknya yang panjang itu menyentuh pangkal rahimku. Terasa senak diperutku ditujah oleh
senjata panjang. Ditekannya dalam-dalam batang koneknya hingga aku terasa bulu-bulu di pangkal
koneknya membelai kelentitku yang panjang itu. Sungguh geli dan lazat bila kelentitku dibelai oleh
bulu-bulu kasar kerinting. Kegelian dan kenikmatan yang amat sangat membuat aku mengejang
sekali lagi dan memeluk badan bangla muda ni, dan akhirnya aku mengalami orgasme yang kedua.
Melihat aku mula mengendurkan perlawananku maka mat bangla melepaskan pelukan, dan kedua
belah tangannya meramas teteku. kami bertentangan mata. Sambil mengusap dan meramas
teteku, mat bangla mula melajukan tikamannya dicipapku. Pada awalnya perlahan tetapi kemudian
semakin dilajukan. kemudian mat bangla melepaskan tangan kiri nya dari tetekku, dan memegang
kepalaku dari belakang. kepalaku dibetulkan agar muka kami bertatapan, kemudian kurasa tapak
tangannya yang kasar mengelus-elus belakang tengkukku sementara usapan pada tetekku dilakukan
dengan irama yang seiringan.
Kemudian mat bangla tu merapatkan bibirnya ke mukaku dan mengucup keningku. Aku merasa agak
pelik, tetapi terasa agak romantis juga. Kemudian pipiku dicium, diikuti cuping telingaku pula dihisap
nya. Dengan loghat bangla dia berbisik
"i give you my child...". Aku tersentak, tetapi tidak tubuhku.
Secara spontan, pahaku kubuka luar, dan kuangkat punggungku, manakala, tanganku yang tadinya
terkapai kapai diatas karpet, kulingkarna kebahu mat bangla ini, memeluknya.
"Yes..." tanpa sedar aku menyahut.
"you want child?"
" yes... I want. "
"you want pregnant? "
""yes... "
"you want? "
"yes... "
"child? pregnant?"
" yes, I want your child. I want to be pregnant.. ye, yes, yes...... "
dan akhirnya mat bangla menghempaskan tubuhnya ketubuhku sepenuh tenaga dan mula
mengejang dan sekali dengusan panjang hidungnya bersekali juga pancutan deras mengalir ke
rahimku.
Aku menyambut dengan jeritan YES... disusuli degan itu, air mataku mula mengalir. Entah
mengapa aku terasa begitu sayu sekali. Tangan dan kakiku merangku erat tubuh bangla muda
yang terdampar diatas badanku. Aku terus merangkul erat, sambil esakanku mula reda.
Enam kali mat bangla memancutkan benihnya di dalam cipapku. Panas dan kental terasa dan
banyak sekali benihnya disemburkan ke liang rahimku. Mat bangla terkulai lemas di sisiku. Aku
sempat mengerling ke koneknya yang masih separuh keras. Konek hitam besar dan panjang itu
berlumuran lendiran putih. Kepala hitam berkilat pelan-pelan kembali menyorok ke dalam sarung
kulit. Akhirnya kepala licin tak kelihatan lagi, yang terlihat kulit kulup yang berkedut-kedut di hujung
konek.
Memang handal mat bangla ini, fikirku. Dengan pantas kedua mat bangla mengenakan pakaiannya
kembali dan terus meluru laju keluar rumah. Pisau tajam ditinggalkan di sisiku. Aku masih terkulai
layu di lantai bercarpet. Aku terlena puas dengan keadaan telanjang bulat di ruang tamu. Aku puas.
Demamku hilang. Mungkinkah benih yang banyak kepunyaan mat bangla itu akan tumbuh di rahimku
yang subur? Ah, aku malas memikirkannya. Aku tersenyum sendiri.
Bangla, walaupun namamu tidak ku tahu, tetapi tubuhku memang telah kuserahku padamu...


Sunday, October 28, 2012

SUAMIKU HEBAT



Usiaku 29 tahun dan baru berkahwin hampir setahun yang lalu...
Kali pertama beresetubuh dengan suamiku, aku tidak dapat menikmati sepenuhnya kerana terlalu sakit... setelah beberapa kali melakukannya barulah aku dapat menikmati kehebatannya dan kenikmatan itu membuatkan aku sentiasa menginginkannya... dan ternyata suamiku memang hebat...
Seperti biasa abang akan mengendongku ke katil lalu menindihku perlahan... bibirnya mencari bibirku dan lidahnya mula menjalar meneroka ke dalam mulutku... aku membalasnya dan kami saling menghisap dan berkulum lidah...emm.. nikmatnya...Setelah beberapa lama, abg kembali baring terlentang disisiku dan aku mengiring mengadapnya... kucium lembut pipinya sambil tanganku mengusap perlahan pelir abang yang dah mula tegang....
Kulihat mata abang terpejam dan nafasnya mula mengencang, begitu juga aku...kuusap perlahan pelir abg dgn penuh rasa sayang... dan ia semakin besar dan keras...
`Bang... nak hisap ? ` pintaku manja.. `emm... ` balas abang
lalu aku pun bergerak menciumnya dari leher kemudian kujilat terus ke buah dadanya dan kusedut perlahan sambil tanganku memicit yang sebelah lagi. Kemudian kujilat terus ke pusat , perut dan akhirnya lidahku terhenti pada batang pelir abg yang sedang tegang itu... Aku terhenti sejenak untuk menikmati suatu permandangan yang indah disitu iaitu iaitu batang pelir abg yang sedang tegak dan tegang dihiasi bulu2 halus ditepinya... ohh aku benar2 menyukainya... 
Perlahan2 kukucup kepala batang pelir abg yang kemerahan itu dan kemudian kujilat perlahan batangnya dari atas ke bawah bergilir2 sambil kuramas2 2 biji di bawahnya...sesekali kusedut 2 biji itu penuh kedalam mulutku...kemudian aku mula memasukkan batang abg kedalam mulutku hingga ke pangkalnya... aku mengulum sambil menghisap... ke atas dan ke bawah... emm.. sedapnya...aku meneruskannya sambil tangan abang menggerakkan kepalaku keatas dan ke bawah membolehkan batang pelir abg masuk keluar dalam mulutku...sungguh mengasyikkan...
` setelah puas menghisap dan mengulum aku kembali semula baring semula disisi abg dan sekarang giliran abg pulak...
abg kembali berada diatasku dan kami berkulum lidah semula, kemudian kurasa lidah abg mula menjalah keleher sambil menjilat dan menggigit perlahan leherku meninggalkan kesan kemerahan...sambil itu dapat kurasakan batang pelir abg tersepit dicelah pehaku... nikmatnya membuatkan lubang buritku mula berair ...Abg meneruskan jilatannya ke buah dada kiriku sambil tangannya memicit dan meramas buah dadaku yang satu lagi... aku mula dilanda kesedapan yang amat...`bang.. hisap, jilat, ramas... yang..` pintaku sambil mengerang kesedapan dan mengusap2 rambutnya...abang terus menghisap, meramas dan menyonyot buah dadaku...
Lidah abang terus bergerak ke bawah menggigit perutku , pusat dan kemudiannya.... `sssshhh....ahhh abang...` aku menjerit kecil bila kurasa lubang buritku di sedut...
`emm... jilat bang...` pintaku penuh ghairah...sedapnya tak terkata membuatkan buritku semakin berair...
Abang mula menjilat dan mengulum kelentitku membuatkan aku hilang dalam kenikmatan...
`ooohhh ssshhh jilat lama2 sikit bang...` seruku lagi, abang sungguh pandai menjilat , mengulum dan sesekali mengigit perlahan pada kelentitku. aku hanya mampu mengerang `ohh...ahhh..issh... sedapnya bang...`seruku berkali2 sambil meramas2 rambutnya...
Setelah beberapa ketika, air buritku sudah mula cukup...abang naik semula ke atas ku dan kembali kami hisap menghisap lidah...
`cepatlah bang...` pintaku sudah tidak sabar lagi...
`cepat apa? ` Abang saja menderaku sambil tersenyum...
`masuk cepat bang, nak ni!` pintaku lagi...kurasa lubang buritku mula berdenyut2 meminta batang pelir abang...
Sebelum masuk, abg sempat menyuakan batang pelirnya ke mulutku untuk kehisap perlahan dan ringkas...
Abang terus membuka kangkangku dan mula menggesel perlahan batang pelirnya betul2 dilubang buritku... dan akhirnya...`ahhh, abang... sedapnya` aku merintih perlahan menerima tusukan nikmat batang pelir abang yang besar, keras dan tegang itu....
Abang terus membenamkan batang pelirnya hingga ke pangkal dan mikmatnya tak dapat kugambarkan...terasa penuh seluruh lubang buritku...
`Sedap yang...?` abang berbisik perlahan ditelingaku apabila seluruh batang pelirnya memenuhi lubang buritku.
Aku sudah berada diduniaku sendiri...
`emm... sedapnya batang abang` seruku penuh nikmat.
`ssshh.. ketatnya burit sayang... kemut yang...` balas abang menambah ghairahku....
`bang... henjutlah...` pintaku.. lalu abang mula menyorong tarik batangnya perlahan-lahan sambil aku meramas2 punggungnya yang mengancam itu...`ohh sedapnya bang` aku merintih kesedapan sambil sesekali punggungku terangkat2 mambalas tujahan nikmat batang pelir abang...
Abang meneruskan tujahannya memberikan aku seribu kenikmatan....`ohh.. nikmatnya bang... jangan berhenti bang...` pintaku lagi...
`emm, abang tahu..., abang juga rasa... kemut kuat lagi yang...` balas abang.... membuatkan aku tambah bersemangat...selepas itu abang mengangkat aku supaya berada diatasnya... tukar posisi...

pengalaman ku bersetubuh


BERSETUBUH


Pengalaman pertama aku bersetubuh pada umur 16 tahun.
Pada umur tersebut aku selalu stim dan seluar dalam aku
selalu basah kerana syok terbayang pelir lelaki macam
cendawan.Aku selalu baca buku sex iaitu dipinjam dari kawan
dan dibeli.Selain dari itu,aku nonton blue film bila ayah
dan ibu tiada dirumah-urusan perniagaan.Bila dah ketagih
aku guna jari bagi memuaskan nafsuku,tapi tak sedap.
Aku selalu juga tengok ibubapa ku setubuh kerana mereka
selalu buat diruang tamu dalam keadaan bogel.Bila selalu
lihat mereka buat,keinginan untuk mencuba melonjak-lonjak.
Suatu hari,kedua ibubapa ku ke luar negeri selama dua minggu
Tinggallah aku seorang diri dirumah.Hanya pada waktu siang
tukang kebun membersihkan kawasan rumah.Pada waktu malam
aku ditemani oleh anak jiran yang sekelas denganku.
Pada suatu pagi sabtu, aku jagi amat ketagih pelir kerana
pada malam itu aku bersama rakan ku nonton blue film.
Bila rakan ku pulang kerumahnya,ketagihanku memuncak.
Kebetulan tukang kebun yang berumur 40-an pun datang.
Aku mendapat akal.Aku memakai tuala sahaja.Seluar dalam
dan bra telah ku tanggalkan.Aku menjerit sambil baring
diruang tamu.Bila kedengaran jeritan ku,tukang kebun pun
meluru dan bertanay.Aku mengatakan aku sakit perut dan
menyuruhnya mengurut perutku dengan minyak.Aku tanggalkan
tuala menyebabkan dia terkejut.Tapi cepat-cepat aku
pegang tangannya dansuruh diurut.Kemudian aku bawakan tangannya
ke pantatku dan sebelah lagi ke buah dadaku.Bila dia dah
stim ,aku buka seluarnya dan main pelirnya yang tegang tu..
Dia meramas-ramas buah dadaku dan menjolok-jolok pantatku.
Pantatku basah habis.Bila dahtak tahan,aku suruh dia masuk
pelirnya dalam lubang pantatku.Mula-mula rasa sakit,tapi
lama-lama rasasedap.Aku suruh dia melajukan jolokan
bagi menambahkan kesedapan.Bila dia dan aku sampai kemuncak
dia menarik pelirnya dan memuntahkan maninya diatasperutku..
takut mengandung.Itulah pertama kali aku merasai kesedapan
nikmat sex.Bila ada kelapangan,kami sering lalukannya....
dah jadi gian.Sekarang ini kami jadi suami isteri kerana
dia baru kematian isteri setahunyang lalu.Aku megahwininya
kerana kami dah telanjur dan kesedapan dalam permainan sex
yang dilakukannya. ok....selesai dan jumpa lagi.

ku inginkan batang india


BATANG INDIA yang kuidamkan

masa tu yati berusia 22 , bekrja di KL.Tunang yati berada di kampung.Kami pernah lakukan seks tapi yati tak pernah puas.Sealu tak de "foreplay".Selepas berkucup-kucup, dia akan masukkan batang dia ke dalam kemaluan ku.
Lepas tu yang aku geram, tak sampai satu minit, dia akan terpanjut.aku tak show my feelings tapi dalam hati.......

bila bekerja di KL, aku berkenalan dengan rakan setugas saya, keturunan india.Orangny walaupun hitam, tapi badan dan muka nya macam pelakon Bollywood,.Misainya mengancam.
Bulu dadanya lebat!!.
entah macam mana, waktu bersembang-sembang,saya ajaknya keluar makan malam.To cut short,

NEXTPART: lepas makan malam, kami balik naik keretanya.singgah sekejap di taman TITIWANGSA di suatu tempat yang sunyi.berbual2, kemudian i tanya pasal private life dia. dia mengaku mempunyai gf bangsanya dan mereka pernah lakukan seks.i tanya , hebat ker dia atas katil. dan dia jawab 2 jam tak cukup!!Aku terpegun...dan i rapatkan badan i kat dia and start lah...raba-raba and then dia ramas tetek saya....lepas tu entah macam mana dia kucup aku sekuat-kuat.Aku lemas dalam pelukan dia.dia ajak aku ke biliknya.
NEXTPART:atas katil, kami mulalah.Aney tu yang ajar saya segala selok-belok seks.dia ajar macam mana nak kulum konek.dia menjilat i sampai terkeluar-keluar air saya.Batangnya,makkkkk ooooiii, dua kali besar dari tunang i punya.tak sunat! ( cute jugak ).Tapi bulu koneknya dati kotek sampai kepala koneknya.Itu yang buat aku geli lebih masa main.
setelah jilat saya sampai matah puth aku aja nampak,dia pun masukkan batang gajahnya dalam cipap aku,keluar masuk sampai aku klimaks.entah malam tu berapa kali i klimaks aku tak tau.yang aku tau, aku puas for the first time in my life.
sekarang i dah kahwin , anak 3, suami aku seperti dulu juga.Takde foreplay.Ada sekali i kulum batangnya..tapi di terpanjut dalam mulut saya, lalu tak daya nak teruskan permainan.TIDUR!!!
setiap malam semasa BERSAMA ngan suami saya, saya imagine bermain dengan aney india tu,batangnya yang besar dan berbulu.aku imagine batang hitam tu masuk keluar cipap saya yang putih....terima kasih aney!!i can't forget your cock!!!NANDRI.

ku dirugol oleh bangla



Hai.. aku nak cerita sikit pasal pengalaman aku dengan Bangla-Bangla kat rumah aku. Namaku Ayu. Aku mempunyai tetek yang besar dan badan yang menggiurkan. Aku mula berjinak-jinak dengan seks semasa bercouple dengan kekasihku, waktu itu umurku 16 tahun. Namun, biasalah lelaki, dah dapat madu sepah dibuang. Keinginan seks ku tak dapat dipenuhi dan pantatku meronta-ronta inginkan batang. Maka bermula detik hitam yang telah memusnahkan hidupku. Aku dibuang family dan hidupku seperti seorang yang hina.

Kisah bermula macam ni. Suatu hari, hari jumaat, familyku bercadang pergi bercuti 3 hari sehingga ahad. Aku terasa malas. Lagipun tahun ni aku 17 tahun, akan menduduki SPM. Dan aku perlu studi untuk mid-term exam minggu hadapan. So aku tidak mengikut mereka bercuti.

Semasa dirumah,aku melayari internet dan membaca cerita-cerita erotik diwebsite. Cerita-cerita gadis dimain beramai-ramai oleh orang putih atau negro. Pantat ku mula berdenyut-denyut stim. Aku hanya mampu menggunakan jari. Namun aku tak puas.

Teringat aku sekarang pukul 6.30 petang. Banyak Bangla-Bangla baru balik dari kerja. Tergerak hatiku nak cuba bersetubuh dengan Bangla-Bangla yang dikatakan mempunyai batang yang besar.

Aku pun keluar ke halaman pura-pura menyiram bunga. Dengan berpakaian agak seksi, bersinglet dan seluar pendek. Keadaan aku dapat menarik perhatian seorang Bangla yang gatal. Dia memang berani kacau-kacau aku masa aku nak sekolah.

Aku pun bersiul lah pada dia. Aku cakap nak mintak tolong sikit, ada paip bocor. Dia pun dengan bangang-bangang masuk ke rumah ku. Dia kenalkan diri dia sebagai Malek.

“Abang Malek,tolong Ayu kejap ye?”

“Ok adik manis, famili mana?”suara abang Malek menggatal.

Sedang dia repair-repair paip aku, aku sengaja memancutkan air dari hos pura-pura terkene singlet ku yang putih. Melihat aku tidak memakai bra, aku tau abang Malek stim.

“Kejap ye, abang Malek, Ayu nak ambil tuala.”

Abang Malek hanya mengangguk sambil telan air liur tengok tetek aku. Aku pun sengaja berkemban dengan tuala singkat ke bilik air. Sekali lagi abang Malek menelan air liur.

Setelah selesai, aku ajak dia minum jap. Sedang aku buat air. Tiba-tiba abang Malek menerkam ku dari belakang. Dia memelukku erat sambil menutup mulutku. Aku hanya pura-pura meronta. Melihat aku semakin merelakan diriku, dia mula mencium tengkuk ku.

Lepas tu dia melucutkan tuala ku,aku telanjang bulat depan abang Malek. Dia terus mencium ku sambil tangannya meramas-ramas tetek ku yang besar.

“Sedapnya... lama tak rasa macam ni,” kata hatiku.

Lepas tu abang Malek hisap tetekku. Dia hisap dan gigit macam bayi dahagakan susu ibu. Aku tengok merah tetek aku dikerjakan abang Malek. Abang Malek menjilat-jilat badan ku dari atas sampai ke bawah. Dia berhenti kat pantatku dan mengusap-ngusap dengan jarinya. Maka air mani ku mula mengalir dan dia memasukkan satu jarinya ke dalam pantatku. Aku mengerang nikmat.

“Sedapnya abang Malek...” rintihku.

Abang Malek berhenti dan membuka seluarnya. Aku tengok batang abang Malek besar. Aku terus melutut dan mengulum batang abang Malek. Tak lama. Dia bangunkan aku dan menyuruhku menonggeng di sofa. Agaknya tak tahan dah tu. Dia masukkan batangnya perlahan-lahan.

Aku mengerang sakit dan sedap. Lepas 2-3 minit melihat aku mula menerima batangnya. Abang Malek mula mendayung.

“Aaaahh aahhh.. sedap bang.. laju bang...” keluh ku kenikmatan.

Tangan abang Malek tak lepas dari tetek ku. Tetek ku diramas-ramas dengan kasar. Abang Malek mendayung makin laju tanda nak klimaks. Dia menghentak-hentak batangnya yang besar sedalam-dalamnya lalu memancutkan air maninya dengan banyak!

Serentak dengan itu aku klimaks dan badanku lesu. Aku terus baring di sofa dan abang Malek baring di kapet. Air maninya masih mengalir dari pantatku.





Setelah berehat, aku suruh dia balik,mandi dan makan tapi sebab nak lagi, aku ajak dia datang rumah pukul 11 malam. Takut aku tertidur, so aku bagi kunci pagar. Pintu rumah sengaja tak dikunci supaya abang Malek boleh masuk.

Jam dah pukul 10.30 malam aku rasa mengantuk. Aku tertidur di atas katil queen saiz di bilikku. Tiba-tiba aku terjaga, rasa macam ada orang baring di sebelahku.

Terkejut aku, abang Malek datang dengan 5 orang lagi kawan-kawannya. Dia orang semua telah berbogel. Batang dia orang masih kecut. Aku macam nak jerit tapi stim tengok batang banyak-banyak macam ni. Mana nak dapat.

“Main je la… bukan rugi pun,” kata hatiku..

“Nak apa” aku saja berkeras.

“Adik Ayu.., kawan-kawan mau puaskan adik juga. Ayu tara kisahkan?” Tanya abang Malek.

Tiba-tiba kawan-kawan abang Malek mula mengelilingi aku ditepi katilku. Aku tergaman. Dia orang mula merentap pakaian ku sehingga aku telanjang bulat. Tetek dan pantatku jadi santapan Bangla-Bangla tersebut. Dengan pantas tangan dia orang merayap ke tubuhku. Tetek ku dinyonyot oleh dua Bangla serentak.

“Bestnya..” kata hatiku.

Tanganku melancapkan batang Bangla-Bangla yang lain. Batang dia orang mula menegang dan aku dapat lihat semua batang-batang dia orang sangat besar. Tetek ku merah dijilat, dinyonyot, diramas dengan ganas.

“Slow sikit abang...” pinta ku.

Aku merasakan pantatku basah. Aku dapat lihat abang Malek sedang mejilat pantatku dengan ganas! Abang Malek memasukkan satu jarinya.

“Aaaaaahhh...” aku mula mengerang.

Lepas tu aku merasakan abang Malek mula bertindak lebih ganas. Dari satu jari. Dia masukkan dua jari, tiga kemudian empat jari dan akhirnya dia masukkan kesemua jarinya ke dalam pantat ku.

“Aaaarrrgghh... sakit abang Malek...”

Abang Malek berhenti. Aku ditonggengkan dan abang Malek yang mula menjolok pantat ku, sambil tu sorang mamat Bangla baring di hadapan ku dan menghulurkan batangnya. Aku kulum batang tu dengan gelojoh kerana menahan kenikmatan di pantatku. Bangla-Bangla yang lain mengusap-ngusap batang mereka supaya sentiasa tegang!!

Aku tak tahu berapa kali aku klimaks. Sorang demi sorang menjolok pantat ku. Dia orang terlalu ramai dan masing-masing kehausan nikmat seks. Setelah semua Bangla merasa pantatku, seorangnya baring di atas katilku.

Aku mula mencangkung dan memasukkan batangnya ke dalam pantatku. Aku mula mengoda Bangla tersebut. Tiba-tiba aku terasa ada orang menjilat-jilat bontotku. Geli... seronok diperlakukan begitu. Tak lama kemudian, abang Malek memasukkan jarinya ke dalam bontotku.

“Aaaarrghh.. sakit bang.... aaaaaaaaarrrrgggg.....” jeritku kerana abang Malek memasukkan batangnya ke dalam lubang bontotku. Sakitnya.

Abang Malek merendamkan batangnya kedalam bontot ku. Dan dia mula mendayung sambil tangannya meramas-ramas tetek ku dari belakang. Dorang berdua melajukan dayungan. Pantat dan bontot ku penuh dengan batang dia orang yang besar.

Tak lama kemudian, Bangla dibawahku mula mengerang-ngerang. Dia hentak batangnya dan pancut ke dalam pantatku. Serentak dengan itu, abang Malek pun meracau-racau dan pancut di dalam bontotku. Dia orang berdua kepuasan. Dia orang mencabut batang dia orang dari pantat dan bontot ku!!


Bangla yang lain mengambil tempat baring di atas katilku. Aku berada di posisi yang sama terus dijolok dari bawah. Kemudian Bangla lagi sorang tak melepaskan peluang merodok bontotku. Sekali lagi aku didayungi dua batang.

Lepas 10 minit, lubang bontot dan pantatku dipenuhi dengan air mani dia orang. Pasangan yang terakhir segera mengambil posisi yang sama. Dia orang mula mendayung dan merodok dengan laju. Aku hanya boleh mengerang kenikmatan dapat merasa enam batang dalam satu masa. Tak lama kemudian..

“Aaaaaaaahhhhhh.... aaaaahhhh... aahhhhhhhh....” kedua-dua Bangla tersebut pancut.

Dia orang mencabut batang dia orang dan air mani dia orang mengalir keluar. Aku terbaring keletihan. Dia orang berenam terus ke tandas membersihkan batang dia orang.

Abang Malek datang semula ke katil dengan segelas air. Aku meneguk air tersebut. Tak lama kemudian, badanku rase panas. Aku rasa gatal-gatal di pantatku. Aku syak abang Malek mencampurkan pil perangsang di dalam minuman ku.

Aku lihat dia orang semua tersengih macam kerang busuk. Aku betul-betul inginkan batang di dalam pantatku. Abang Malek datang ke arahku dan menghulur batangnya.


Aku segera mengulum batang abang Malek. Aku mengulum dengan penuh selera. Aku seolah-olah tak rasa penat. Setelah puas, aku menoleh kearah Bangla-Bangla yang lain. Aku dapati ada 5 tambahan Bangla lain, bermakna adae 10 Bangla menunggu untuk meratahku sepuasnya.

Aku tak pedulikan semua itu. Pantatku terasa teramat gatal. Aku betul-betul stim. Agenda seks dengan 11 orang Bangla pun bermula.

Badanku habis digomol, tetekku dihisap, diramas, lubang pantat dan lubang bontotku dijilat sepuasnya. Mulutku tak putus-putus mengulum batang-batang Bangla di kelilingku. Aku makin stim.

“Ayu... mau main sekarang?” tanya abang Malek.

“Cepat la abang Malek... Ayu tak tahan ni.. Ayu nak batang..” rayuku seperti orang gila batang.

Salah sorang dari Bangla tersebut baring di atas katilku. Aku diarah menunggang Bangla tersebut membelakanginya. Bangla-Bangla yang lain menyuruhku mengulum batang dia orang bergilir-gilir sambil mengodak pantatku bersama Bangla dibawahku.

Tiba-tiba. Abang Malek menolakku ke bawah. Aku blur. Tetekku diramas. Aku tak menyangka abang Malek nak buat sesuatu yang extreme. Dia dengan selamba memasukkan batangnya ke dalam pantatku.

“Aarrrrrrrrrrgghhhh... abang Malek...jangan....” rayuku.

Tanganku dipegang. Sekali lagi abang Malek mencuba. Batangnya masuk semakin dalam.

“Abang.... sakit.... sakit abang... tak muat.... Ayu tak nak,” rayuku lagi.

“Aaaaaaaaaarrrrrrrrrghhhhhh...” batang abang Malek masuk sepenuhnya ke dalam pantatku.

Dua batang besar di dalam pantatku. Air mata ku mengalir. Sakit. Senak terasa penuh pantatku. Teramat penuh. Abang Malek dan Bangla di bawah mula mendayung.

“Aaarrrrrghhhh... sedap... sedap... laju abang... sedap...” aku mula mengerang dan menyedari pantatku dapat menerima kedua-dua batang tersebut.

Aku klimaks dua kali dalam dayungan dua konek tersebut. Batang dia orang menggesel dan menyentuh semua g-spot aku dan aku tenggelam penuh nikmat.


“Sedapnya bang... sedap... laju lagi bang...”

Tak lama kemudian. Dia orang mula meracau-racau dan kedua-dua mereka pancut serentak. Terasa perutku penuh dengan air mani. Dia orang cabut batang dia orang dan aku dapat tengok pantatku barai dan besar dirodok dia orang.

Bangla-Bangla yang lain terus mengambil giliran untuk mendayungku. Aku yang masih lagi stim akibat pil perangsang terus membiarkan dia orang merodok pantatku. Aku dikerja bergilir-gilir dalam keadaan dua batang di dalam pantat ku sehingga kesemua Bangla tersebut kepuasan. Aku pun tertidur kepenatan.

Aku terjaga dan aku tengok jam pukul 5 pagi. Aku ke tandas membasuh badanku. Pantatku terasa sakit. Masa aku keluar dari tandas. Bangla-Bangla tersebut dah bangun dan mengusap batang dia orang.

“Ayu... kami nak lagi... boleh tak Ayu sayang?” kata abang Malek kepadaku.

Sekali lagi aku dikerjakan dengan batang-batang besar dia orang. Dan sekali lagi aku diberi minuman yang dicampur dengan pil perangsang. Malah pusingan kali ni lebih ganas.

Sorang baring dengan batangnya di dalam bontotku sambil aku menunggang dengan ganas mamat bangla tu. Dua batang lagi di dalam pantatku. Nikmatnya tak terkata. Seharian aku dibasahi air mani Bangla.

Lepas rehat 2-3jam. Aku digangbang lagi sekali dengan kesan pil perangsang masih terasa. Hujung minggu tersebut aku terasa sungguh penat. Aksi-aksi ganas dalam internet semuanya aku terokai dengan nikmat dihujung minggu.

yana isteriku sayang


ISTERIKU YANA

isteriku bernama yana....orgnya cantik dan lawa sekali...sekali tersenyum pasti akan ade batang yang mencanak naik..kembang hendah menyetubuhi isteriku...aku berbangga mendapat yana....tapi aku mempunyai perangai yg agak pelik iaitu ak suka melihat isteriku yana disetubuhi oleh orang lain...aku suka melihat yana terkapai2 menahan asakan dan keasyikan batang lelaki lain yg buka suaminya... setiap hujung minggu aku akan melayari ym untuk mencari lelaki yg sesuai untuk isteriku yana...yang aku cari mestilah yg hensem sesuai dgn isterikuyg comel....kalau yana mengandungpun pasti anak itu comel...dan setelah aku mendapat pasangan...aku akan menjemput pasangan yana kerumah....semasa isteriku disetubuhi aku akan melihat mereka bersama dari bercium hinggalah keduanya mengeluarkan cecair nikmat...yana akan megelepur setiap kaliade batg lain didalam farajnya yg comel itu...dan setiapkali manipasangannya terpancut didalam faraj yana....dia pasti akan mengerang sekuatnya seolah sedang bertarung dgn maut...semasa itu batangku akan berada dlmkeadaan yg termat tegang...dan setelah yana mendapat man dr pasangan seksnya..aku akan memasukkan btgkupula.....pernah satu ketika akumenjempt 3 lelaki..india,bangladesh dan iran datang kerumahku untuk membelai isteriku yana....bayangkan batang yang besar menembusi faraj yana yang kecil...

Wednesday, October 24, 2012

bidan kampung ku


JURURAWAT KAMPUNG

Di kampungku ada sebuah klinik desa yang berfungsi memberi rawatan kesihatan peringkat asas kepada penduduk kampung. Fokus utama klinik desa tersebut ialah memberi rawatan kepada ibu-ibu mengandung, ibu lepas bersalin dan anak kecil. Di klinik tersebut ditugaskan seorang jururawat masyarakat. Beliau akan melawat rumah-rumah orang kampung dengan menaiki motorsikal.

Kebetulan pula klinik desa di kampungku sedang dalam proses ubahsuai. Klinik desa tersebut merupakan sebuah bangunan dua tingkat, bahagian bawah berfungsi sebagai klinik sementara bahagian atas adalah kuarters untuk kediaman jururawat masyarakat. Kerana proses ubahsuai tersebut yang dijangka memakan masa tiga bulan maka jururawat masyarakat tersebut perlu berpindah bagi memudahkan kerja-kerja ubahsuai.

Rumahku bersebelahan dengan klinik tersebut dan kebetulan aku dan ibuku tinggal berdua saja selepas kematian ayahku. Adikku tinggal di asrama. Atas dasar kasihan ibuku membenarkan Cik Azlina menumpang sementara di rumahku. Cik Azlina baru enam bulan bertugas di klinik desa tersebut dan ibuku merupakan kawannya yang akrab.

Di rumahku ada empat bilik. Masing-masing kami mendapat satu bilik. Adalah privacy kerana masing-masing tidak mengganggu yang lainnya. Aku dengan caraku dan mereka yang lain dengan cara masing-masing. Biasanya aku lebih selesa di dalam bilik menghadap komputerku. Biasalah anak muda maka kerap juga aku melayari internet dan memasuki laman-laman lucah. Dan biasanya aku akhiri dengan melancap memuaskan nafsuku sendiri.

Sekali sekala aku berbual juga dengan Cik Azlina. Orangnya ramah dan baik hati. Aku suka cara Cik Azlina berbual. Tutur katanya teratur, bahasanya indah dan yang teramat menarik ialah wajahnya yang cantik dan manis. Aku selalu memerhati Cik Azlina yang berkulit putih, berpinggang ramping dan berpunggung sederhana besar. Dalam seragam putihnya Cik Azlina kelihatan anggun. Bagiku yang berumur 17 tahun waktu itu segala-galanya amat menarik tentang Cik Azlina.

Dari perbualanku dengan jururawat muda itu aku dapat tahu bahawa Cik Azlina sudah lapan bulan berkahwin dan suaminya seorang tentera yang sedang bertugas di perbatasan. Dua bulan selepas berkahwin dia ditukarkan ke kampungku kerana jururawat sebelumnya telah bersara pilihan kerana mengikut suaminya ke luar negara.

Bila aku ke dapur aku akan melintasi bilik Cik Azlina. Naluri anak muda maka aku selalu mengintip melalui lubang pintu melihat ke dalam bilik jururawat muda yang cantik tersebut. Satu malam aku mengintip seperti biasa melalui lubang pintu. Terkejut aku bila melihat Cik Azlina sedang menggosok-gosok kemaluannya. Baju tidur yang dipakainya tersingkap hingga ke pangkal paha. Daging kecil di sudut atas diuli dengan jari-jarinya. Aku seronok melihat pameran di depanku. Makin lama aku lihat gerakan tangan Cik Azlina makin laju. Tundun berbulu halus itu digosok-gosok dengan tangannya.

Cik Azlina hanya berbaju tidur tanpa coli dan seluar dalam waktu itu. Nafsuku tiba-tiba memuncak. Terasa pelirku mengeras di dalam kain pelikat yang aku pakai. Aku raba-raba dan gosok-gosok pelirku bila melihat Cik Azlina merenggangkan pahanya. Kebetulan Cik Azlina berbaring dengan kaki menghala ke pintu. Dengan jelas aku dapat melihat ke celah kangkangnya yang mula basah.

Gerakan tangan Cik Azlina makin laju. Suara erangan mula terdengar. Pastinya Cik Azlina sedang merasai kesedapan. Gosokan tanganku juga makin laju. Batang pelirku berdenyut-denyut. Selepas mengusap farajnya beberapa ketika maka tangan Cik Azlina mula beralih ke teteknya. Baju tidur nipis diselak. Terlihat dengan jelas dua bukit kembar terpacak indah putih melepak. Putingnya yang sebesar jari itu berwarna agak kemerahan. Cik Azlina meramas kedua teteknya dengan kedua-dua belah tangan. Erangan makin kuat terdengar dan kulihat mata Cik Azlina terpejam rapat.

Mungkin iblis merasukku maka aku memulas tombol pintu. Pintu terbuka dan aku meluru masuk ke dalam bilik. Paha Cik Alina yang terbuka luas aku kuak. Aku sembamkan mukaku ke tundun berbulu Cik Azlina. Aku cium dan jilat cipap Cik Azlina yang telah basah. Aku jilat kelentit yang tertonjol di bahagian atas. Cik Azlina mengerang makin kuat. Teteknya diramas makin kuat. Aku menjilat makin pantas. Cairan yang berlendir dari muara kemaluan Cik Azlina aku sedut.

Bila melihat tiada sebarang tindak balas dan penentangan dari Cik Azlina maka aku makin berani. Pada mulanya aku takut juga kalau-kalau Cik Azlina akan menjerit. Sungguhpun ibuku tiada di rumah malam itu tapi aku bimbang juga. Bila Cik Azlina mula mengangkat-ngangkat punggungnya maka aku bertambah berani. Aku hidu bau faraj Cik Azlina dan hatiku berkata begini rupanya bau kemaluan wanita. Baunya tidaklah harum tapi membangkitkan nafsuku.

Makin lama aku menjilat vagina Cik Azlina aku perasan yang cairan hangat makin banyak keluar dari lubang burit. Cairan berlendir itu tak berbau dan aku sedut tiap kali ia keluar dari dalam. Bila saja lidahku menempel ke kelentit Cik Azlina aku nampak kedua paha Cik Azlina mula bergetar. Tiap kali aku menjilat daging kecil itu Cik Azlina akan mengangkat punggungnya ke atas. Kerana nafsuku tak terkawal lagi aku makin ganas menjilat dan menghisap faraj Cik Azlina hingga bibir dan mukaku basah dengan lendir nikmat yang keluar membuak-buak dari lubang sempit di antara dua bibir merah yang lembab.

“Sedap Din, jilat lagi Din,” terdengar suara Cik Azlina perlahan. Rambatku ditarik-tarik dan diramas-ramas oleh tangan Cik Azlina.

Aku terkejut juga bila Cik Azlina memanggil namaku. Rupanya Cik Azlina sedar apa yang aku lakukan. Bagaikan mendapat lampu hijau daripada Cik Azlina maka aku makin berani. Apa yang aku lihat dalam web lucah aku praktikkan kepada Cik Azlina. Tiap perlakuan watak yang aku lihat aku tiru. Aku kuak makin luas paha Cik Azlina. Bibir merah terbuka luas dan aku terus menjilat-jilat lurah licin tersebut.

Sambil menjilat aku perhati dengan perasaan ingin tahu. Di sudut atas kelentit Cik Azlina sudah basah lencun. Di lurah yang merkah aku lihat ada dua lubang kecil. Aku ingat kembali pelajaran biologi yang aku pelajari. Yang atas agak kecil dan aku tahu ini adalah lubang kencing. Yang bawah lubangnya kelihatan seperti berdenyut-denyut dan menyedut-nyedut. Aku tahu ini pastinya lubang vagina sebab aku pernah lihat punggung ayam pun berdenyut-denyut macam ini.

“Fuck me, fuck me,” antara dengar dengan tidak Cik Azlina bersuara.

Aku tahu Cik Azlina dah tak tertahan lagi. Akupun dah tak tertahan lagi ingin merasa kemaluan perempuan. Kain pelikat yang aku pakai aku londeh ke lantai. Pelirku terpacak keras menunggu saat untuk menyerang. Aku gementar juga kerana aku sememangnya tak ada pengalaman. Aku hanya biasa melihat vcd lucah dan majalah porno bersama kawan-kawanku.

Aku bangun dan menghalakan kepala pelirku yang sudah basah ke muara cipap yang merah juga basah. Dengan perasaan penuh debar aku menolak perlahan batang balakku. Kepala konek mencecah lubang lembab. Lubang lembab yang berdenyut seperti menyedut kepala konekku. Aku menekan lebih kuat dan aku rasa seluruh kepala konek terbenam. Sungguh hangat lubang burit Cik Azlina. Aku menarik dan menekan lagi lebih kuat dan separuh batang pelirku yang berukuran lima inci itu masuk.

Aku rasa seperti kepala pelirku terbakar. Lubang nikmat Cik Azlina sungguh hangat. Sungguh nikmat rasanya dan aku menekan makin kuat hingga seluruh batang pelirku terbenam. Cik Azlina mengerang makin kuat. Aku merapatkan badanku mendakap badan Cik Azlina. Aku memeluk erat tubuh gebu itu sambil mulutku menyonyot tetek pejal yang terpacak teguh bagai Gunung Kinabalu.

Badan Cik Azlina seperti bergetar. Mulutku menghisap puting tetek sementara balakku terbenam dalam lorong nikmat Cik Azlina. Aku menggerakkan punggungku naik turun dan terasa batang kemaluanku seperti diramas-ramas dan dielus-elus. Kemutan-kemutan dinding vagina Cik Azlina sungguh lazat. Kesedapannya tak dapat diucap dengan kata-kata.

Gerakan-gerakan badan Cik Azlina makin kuat. Getaran pinggulnya makin terasa. Kaki Cik Azlina seperti menendang-nendang udara. Mulutnya makin kuat mengerang dan matanya tertutup rapat. Aku yang pertama kali merasa nikmat bersetubuh tak dapat bertahan lagi. Batang pelirku seperti diperah-perah. Aku hanya bertahan lima minit dan dan terasa pelirku akan meledak. Sekali tekanan kuat maka terpancutlah maniku menerpa rahim Cik Azlina. Kepala pelirku terasa ngilu tapi nikmat.

Serentak pancutan maniku aku terdengar Cik Azlina mengeluh kuat dan badanku dipeluk kemas. Cik Azlina menggelepar seperti ayam di sembelih. Badan Cik Azlina mengejang dan beberapa saat kemudian pelukan ke badanku mengendur. Cik Azlina terkulai lemah di atas tilam. Aku masih terkapuk lemah di atas badan Cik Azlina.

Badanku terasa lemah. Aku jatuh terbaring di sisi Cik Azlina. Cik Azlina meraba-raba badanku. Aku juga meraba-raba perut dan tetek Cik Azlina yang tetap keras kenyal.

“Terima kasih Din, akak puas,” terdengar suara Cik Azlina di cupingku.

“Akak tak marah?” tanyaku takut-takut.

“Kita kan sama-sama menikmatinya, buat apa marah.”

Sambil tersenyum aku bangun sambil mengambil kain pelikat yang berada di lantai. Sebelum meninggalkan bilik aku mencium lembut pipi Cik Azlina. Cik Azlina tersenyum sambil mengenyitkan matanya kepadaku.

“Kalau Din sunyi datanglah ke bilik akak.” Cik Azlina bersuara manja.

Aku mengangguk dan tersenyum. Jururawat muda ini telah memberi laluan dan lampu hijau. Peluangku menikmati tubuh mungil Cik Azlina terbuka luas. Aku berjalan lemah sambil menutup perlahan pintu bilik. Kenangan indah yang tak pernah aku lupakan

aku dan ayahku


TAK KESAH APA ORANG NAK CAKAP


Nama aku ain,berumur 20 thn dan berasal dr pantai timur semenanjung..aku anak sulung dr 2 beradik perempuan..mak kami meninggal sewaktu aku thn 6.ayah aku,biar aku namakn ku shj di sini berusia 46 thun,dan xpernah menikah lagi semenjak mak pergi.aku memang rapat dgn ayah.malah sejak mak ada kami 2 beradik dah tidur dgn ayah.sehingga mak meninggal kadang2 ayah masih temankan kami tdur..kami, ber2 dgn adik,lia amat2 rapat dgn ayah.sewaktu kamidatang bulan pertama kali ayahlah yg berada di sisi kami memandangkan kami tak beribu.ayah jugak selalu ckap xkan kahwin lain sbb amat sygkn kami walaupun mak sedara kami selalu cadangkn janda2 kg utk ayah.apa yg nak aku kongsikn di sini mengenai hubungn badan aku dan ayah aku sendiri.semuanya bermula beberapa bulan lepas n masih berterusan hgga sekarang.sebenarnya sejak kecil lagi ayah sering menyentuh aku.memang ayah lebih rapat dgn aku berbanding adik aku lia.aku tidur dipeluk ayah.masih aku ingat ketika ibu masih ada ayah ada menyentuh buah dada aku yg belum tumbuh n punggung aku.semuanya berterusan hingga aku tamat sekolah menengah.ayah kerap memeluk n mencium aku dgn mesra.lebih mesra dr layanan terhadap adik aku.malah ayah juga kerap bergurau dgn aku.memuji punggung aku bila adik aku usik dan cakap pggung aku terlalu melentik.ayah kata punggung mcm akulah lelaki suka.aku langsung x berasa kekok dgn kata2 ayah.memeng itu ayah yg aku kenal dr kecil.ayah juga memuji lidahku,katanya panjanng.ketika kami tidur bersama sambil menonton tv ayah cium pipi aku n secara bergurau menyuruhku menjelirkan lidah utk dijilat.itu semua biasa bagiku.sejak kecil lagi ayah bergurau begitu.lebih2 lagi dgn aku.tanpa aku sedar gurauan ayah merubah aku sedikit demi sedikit.aku cenderung utk menyentuh tubuh badan aku sendiri.masih aku ingat ketika mandi n ada kesempatan,aku memainkan bahagian2 kemaluan aku terutamanya bahagian kelentit(vagina).ketika itu aku belum tahu nikmat bahagian lubam vagina.aku membesar menjadi perempuan yg boleh dikatakan bernafsu besar kerana cara aku dibesarkan oleh ayah.tamat spm aku merantau mencari peluang kerja di kuantan.awalnya aku bekerja membersih pejabat.lama kelamaan aku bekerja di spa kecantikan di pusat beli belah.semuanya kerana aku semakin vogue.aku kini lincah ke sna ke mari dgn rambut ikal semula jadi millikku yg telah di dye.bulan pertama n bulan kedua aku sering pulang ke Kelantan melawat ayah n adik perempuanku.sepeninggalanku adikku ternyata semakin rapat dgn ayah n aku begitu cemburu.aku jarang pulang ke kampong selepas itu.malam minggu aku habiskan dgn berhibur di kelab2 bersama teman sekerja.di tempat kerja atau kelab,mmg ramai tertawan pada aku.dgn kulit putih gebu,mata bercelak,hidung agak mancung n bibir merah semulajadi tentu ramai lelaki yg naik gila.namun aku kekal single kerana xbiasa berkawan dgn lelaki ktika di kampong.bulan ke 4 aku bekenalan dgn fendi,suami org yg pernah berkunjung ke spa.awalnya aku menjauhkan diri,namun si lelaki tak putus mngejar aku n menaburkan wang kpada aku.dgn nasihat rakan aku terimautk bersahabat n hdup lbih mewah semenjak itu.dgn fendi aku belajar kissing.n kami juga pernah check in di hotel mewah tp aku tidaklah sampai berhubungan batin dgn dy.dy juga tahu aku masih dara n katanya slow n steady,lambat laun aku pasti dimilikinya,ego lelaki yg ternyata salh.aku bahagia punya kawan spt dy,tak perlu komitmen tp kami berhubungan n saling memuaskan.setiap kali check in dy pasti memuaskan aku dgn membuat aku klimaks dengan oral sex.aku tak pasti kenapa aku tidakmnyerahkn dara aku kpd fendi walaupun fendi memuaskan aku dgn jilatannya hamper setiap hari.mungkin aku gerun melihat anu besar n panjang fendi n aku hanya mengizinkan fendi merasa duburku setelah beberapa lama fendi bermain oral dgn breast dan kelentit aku.ternyata lama kelamaan aku selesa n makin enak ditusuk pd bontot.akhirnya setelah 4 bulan merajuk aku pulang ke kampong.aku membawa sejumlah wang yg menyebabkan ayah ragupd pekerjaanku di tempat org.aku beritahu ayah aku dapat wang dr kawan n aku masih seorang dara.tapi ayah tidak mengendahkn aku lagi.malam itu ketika nk tidur aku n lia menunggu ayah masuk ke bilik kami tapi ternyata malam ini ayah tidur dibiliknya.aku tanya lia,dan lia cakap ayah selalu temanknnya tidur mcm biasa sepeninggalan aku.cuma malam ini tidak,jadi aku sangka ayah telah merajuk.aku terjaga tengah malam akibat kurg lena,terus aku menuju ke bilik ayah.tanpa ayah sedar aku baring di sebelahnya.bau ayah cukup selesa n buatkan aku aman tp aku lihat ayah agak gelisah.beberapa minit kemudian terdengar suara ayah spt mengerang lantas aku terbau bau air mani spt air mani fendi yg jadi makanan harianku.aku agak ayah kesayagnku mimpi basah kot.serta merta aku rasa bernafsu.aku tarik bantal peluk ayah lantas aku kepit di celah kelangkangku.bau ayah semakin kuat menusuk membuat aku bertambah horny.aku gesel2 pantatku pd bantal peluk n membayangkn ayah melayanku spt fendi melayanku.aku eringat kenangan manis pabila ayah mengurut tubuhku n mengucupku sebelum tidur dahulu.serta merta aku peluk ayah.ayah seperti tesentak namun akhirnya ayah peluk aku.spt tidak pernah terjadi apa2 antara kami,ayah telah belai tubuh aku n buat aku rasa lega.sungguh,aku rindu usapan mesra ayah.semakin aku dibelai manja semakin erat aku peluk tubuh ayah.kami bergomol beberapa lama melepaskan rindu kemudian aku rasa sesuatu menunjal bhgian perutku.aku pegang,dan aku tahu itu kepunyaan ayah.entah bila ayah buka kain pelikatnya sehingga pelirnya menonjol2 di perut aku.aku tak tahan bila terasa panas pelir ayah yg semakin membesar n basah!basah air mani yg menggoda sekali baunya.aku dengan gelojoh turun ke bawah mghisap pelir ayahku.mujur aku byk berlatih dgn fendi,setidak2nya dapat aku layan ayah dgn servis terbaik.pelir ayah yg lebih kurus dari fendi aku hisap2 dgn mudah.paling aku suka bentuk topi pelir ayah yg sempurna.bila aku bayangkn pelir itu berendam di dalm vagina ku aku makin bernafsu menjilat2 mesra kemudian aku tolak masuk ke anak tekakku biar ayah rasa enak.aku sedut pelir idaman aku kuat sekali sehingga aku dgr ayah mula merengus membangkitkan shahwat aku.aku gigit2 perlahan batu pelirnya sebelum aku sedut2.aku seronok menyedapkan ayah yg kelihatan berkerut2 mukanya memanggil namaku.bila makin bernafsu aku main kelentit dgn sebelah tgn sambil menikmati pelir ayah yg telah bersih dr sisa air mani tadi.pantatku mula berdenyut2 mahukan pelir ayah,aku mahu rasa nikmat pelir idamanku yg panjang itu.aku bangun n menarik ayah utk turut bangun.ayah kelihatan berpeluh sekali dgn nafas seiringan yg sama kuat,kami berkucupan penuh nafsu.kali ini aku biar ayah meraba2 tubuhku sambil kami tak henti berkucupan hebat.aku tak pernah rasa seghairah ini bersama fendi.ghairah sehingga aku berani menanggalkan seluar pendek serta seluar dalam ku sebelum aku duduk di riba ayah,membiarkan pelirnya menunjal vaginaku.aku beritahu ayah,aku masih dara,tapi aku betul2 mahukan ayah malam ini,bolehkh.ayah dgn rakus mencium leher jinjangku.dihisap2 telinga aku hingga aku rasa sungguh enak sekali.gigitan n hisapan ayah melarat ke dadaku.aku merapatkan tubuhku pada tubuh ayah lantas menggesel2 pabila buah dadaku mula diramas lembut.ayah meramas buah dadaku penuh nafsu sekali smbil dy menggigit tshirtku pd bahagian dada kiri.akhirnya ayah buka tshirt yg aku pakai dgn sungguh rakus shingga sedidit terkoyak dekat leher.aku suka bila ayah rakus begitu kerana selalunya dia hnya menciumku dgn lembut tp kali ini bagaikan isyarat dia tidak boleh menahan nafsu terhadap aku lagi.terjolollah buah dada cup c betul2 di depan muka ayah,baru ayah tahu asset2 hebat milikku selama ini bila kedua buah dada aku tergantung di depan matanya..pantas sekali tanpa disuruh2 puting susuku dihisap macam bby dahaga susu.aku belai rambut ayah.kesian ayah yg telah lama tidak merasa hisap buah dada wanita.aku kepit pinggang ayah dgn kuat pd kelangkang aku.sungguh aku tak tahan melihat kelakuan ayah sehingga aku meltakkan pelir ayah tepat pada lubam vaginaku,biar ayah rasakan denyutan nafsu shahwat yg terpendam untuknya selama ini.ayah getel lembut puting buah dada.selururuh buah dadaku dijilat seolah2 ayah begitu geram.habis basah dan terdapat love bite merata2.tiba2 aku rasa keenakan menusuk dalam vaginaku.rupanya ayah telah menusuk masuk pelirnya.semuanya beitu mudah kerana aku bernafsu maka basah n licin sekali d pantatku.ayah akhirnya membaringkan aku,melapik bantal pada bawah pinggangku serta cuba menusuk tepat ke dalam vagina hingga memecahkan daraku.serentak ayah merobek daraku aku rasa sedikit sakit tp amat enak shingga aku terkemut2 sehingga klimaks.ayah pula terpancut tidak lama kemudian ketika aku masih terkemut-kemut.penangan kemutan daraku agaknya.kami tidur berpelukan n malam itu kami bersetubuh 3 x.paginya ayah mahu berbincang,ayah bagitahu perkara mengejutkan,katanya aku anak angkat shj dan kami boleh berkahwin jdi kami akan kahwin di siam.walaupun ragu status aku anak angkat ataupun tidak,aku bersetuju asalkan boleh tetap memanggil ayah sbg ayah.ayah juga bgtahu lia akan dikahwinkan dgn org trg supaya kami dapat hidup di tempat yang jauh berdua shj kelak.harapanku agar semuanya berjalan lancar termasuk hubungan suami istri kami yg semakin advanture.cat,underseko,gurlz,enam,satu,empat,dua,diyahoo,tetek,kom.i love my families damn much lolxx.