Search This Blog

Loading...

Wednesday, October 24, 2012

langsai hutang


LANGSAI HUTANG

Pagi itu, Milah menoreh getah seperti biasa seorang diri. Suaminya, Karim sudah seminggu tidak pulang kerumah. Semasa di kebun getahnya, datang sebuah kereta menghampirinya. Turun 2 orang lelaki yang berbadan sasa terus menangkap Milah dan dimasukkan ke dalam kereta. Milah yang terkejut tidak dapat berbuat apa-apa. Tangannya digari dan mulutnya di tampal pelekat sementara kepalanya disarungkan guni. Dia diapit lelaki itu dan tidak tahu ingin dibawa kemana.

Kereta berhenti, dia dibawa keluar. Apabila guni penutup mukanya dilepaskan, Milah terkejut. Dia telah berada di dalam sebuah bilik sebuah rumah batu. Tetapi tidak tahu akan lokasinya. Milah yang masih berpakaian menoreh lengkap bertudung menjadi amat takut apabila dirinya yang sedang duduk di atas sofa diperhatikan oleh 4 orang lelaki yang tidak dikenalinya. Kelihatan mereka dari keturunan benggali sing.

“Mana laki kamu hah... mana dia menyorok..?” bentak ketua mereka yang di panggil Raj oleh anak buah mereka.

“Aku tidak tahu.. sudah seminggu dia tidak pulang kerumah... Kau... Kau mahu apa dari aku...” Milah cuba memberanikan dirinya walau hakikatnya dia amat takut.

“ Laki kau sudah pinjam duit sama aku... sekarang bunga sudah jadi RM5000. Sudah 3 bulan tak bayar hutang... sekarang dia mahu lari ka dari aku...” Raj berkata lagi.

Kini baru Milah faham. Suaminya telah meminjam duit dengan ceti haram. Hatinya sangat marah dengan suaminya. Tidak cukup habis semua barang kemasnya di gadai, kini berhutang pula dengan ceti haram. Dan yang menjadi mangsanya adalah isterinya sendiri. Milah tahu suaminya menggunakan duit itu untuk berjudi, kerana suaminya adalah taik judi.

“Tolong lah encik... saya tidak tahu menahu tentang itu.. dia pun dah seminggu tidak pulang ke rumah.. saya tidak tahu kemana dia pergi.. saya akan cuba bayar sikit-sikit pada encik.. tapi tolonglah lepaskan saya.. “ Milah mula merayu dan berlembut untuk dilepaskan.

“Kau nak bayarkan untuk dia... hahahaha.... kau nak bayar dengan apa hah... baiklah.. memang kau kena bayar untuk laki kau.. kau kena bayar dengan tubuh kau..” Raj menerangkan niatnya sambil mendekati Milah dan mengusap kepalanya. Berdesing telinga Milah mendengarkan kata-kata itu.

“Jangan kurang ajar.. aku akan report pada polis nanti..” Milah naik marah. Tetapi tiba-tiba satu tamparan keras ke pipinya. Panggggg..... hingga dia hampir terjatuh. Dan tidak disangka satu tumbukan padu pula hinggap ke perutnya. “ ouhhhh..” . Milah tertunduk menahan kesakitan dan senak di perutnya dengan tangannya masih bergari di belakang. Seumur hidupnya, dia tidak pernah ditampar dan ditumbuk begitu.

Raj mendongakkan kepala Milah dan menunjukkan beberapa gambar anak tunggalnya kepadanya. “Aku bagi kau pilihan.. kau nak serahkan tubuh kau untuk kami atau... kau nak kami rogol anak dara kau beramai-ramai dan lepas tu jual pada bapak ayam.. biar dia jadi pelacur kat siam..” Terkejut Milah dengan ugutan yang diterimanya.

“Jangan... tolonglah jangan libatkan anak aku.. dia tak tahu apa-apa...” Melinang air mata Milah teringatkan anak tunggal perempuannya yang akan mengambil peperiksaan SPM tahun ini. Hatinya hancur bila mengenangkan suaminya yang kaki mabuk dan taik judi.

“Sekarang macam mana.. kau nak aku lepaskan kau dan anak kau menggantikan tempat kau sekarang...” ugut Raj lagi. Milah menjadi serba salah. Dia tidak mahu anaknya menjadi mangsa keadaan. Biarlah dia saja yang menanggung semua bahana suaminya.

“Aku merayu.. tolonglah jangan libatkan anak aku.. biar aku yang menanggung semua ini..“ Air mata Milah semakin membasahi wajahnya yang masih manis dan cantik walau tidak bersolek. “ haha... bagus... kau memang isteri yang baik.. sanggup lakukan apa sahaja untuk keluarga kau..” Raj mengusap air mata Milah yang pasrah.

“Kau masih cantik.. “ Raj memuji sambil tangannya mulai meramas dada Milah yang masih berbaju. Bibir Raj terus mendapatkan bibir Milah dan mencumbuinya. Milah yang tidak rela diperlakukan begitu hanya pasrah tidak dapat menolak kehendak Raj kerana tangannya masih bergari. Matanya terpejam dan bibirnya cuba lari dari terus dicumbui Raj. Sementara butang bajunya dibuka satu persatu hingga terdedah. Menampakkan dada Milah yang membusung. Kini giliran seluarnya pula dilepaskan.

Tanpa Milah sedar, aksinya telah dirakam dan digambar oleh Siva dan Kumar. Sementara Bala memerhatikan sambil mengusap batangnya yang semakin keras. Raj semakin tidak tertahan melihat Milah yang terbaring dengan hanya bercoli dan seluar dalam sementara kepalanya masih lengkap bertudung. Jemari Raj terus mengusap cipap Milah dari luar sementara bibirnya terus mencumbui bibir Milah.

Akhirnya pertahanan terakhir Milah dilepaskan juga. Milah telanjang bulat tetapi masih bertudung. Tubuh bugilnya ditatap geram oleh mereka. Walaupun Milah sudah berusia 42 tahun, namun wajahnya masih manis. Tubuhnya agak berisi dan gebu. Kulitnya putih melepak. Dadanya besar walaupun agak kendur. Putingnya susunya jelas terjojol dikelilingi kecoklatan menandakan pernah menyusui anak. Bontotnya besar dan lebar serta nampak menonggek. Cipapnya dihiasi dengan bulu jembut yang lebat tetapi rapi. Cipapnya tembam dengan bibir cipapnya kelihatan kemerahan dengan biji kelentitnya jelas menonjol. Ketiak juga ditumbuhi bulu yang tidak bercukur.

Jemari Raj terus mengusap cipap Milah dengan memainkan kelentitnya membuatkan Milah kegelian. Dada Milah diramas lembut. Bibir Raj menghisap dan dijilat puting susu bergantian. Mata Milah masih tertutup rapat tidak ingin menyaksikan apa yang berlaku. Dia hanya akur dengan nasibnya. Milah hanya mampu meronta-ronta melawan tindakan Raj. Kerana terus diperlakukan begitu, sedikit demi sedikit nafsunya mulai naik. Walaupun hatinya tidak merelakan, tetapi perasaan kewanitaannya tetap membuatkan Milah semakin berahi. Kerana sudah sekian lama tubuh gebunya tidak diendahkan dan disentuh oleh suaminya sendiri. Cipap Milah mulai basah.

Bibir Raj semakin turun mencumbui perut dan pusat hingga ke peha gebunya. Raj menikmati kaki Milah yang cantik dan seksi, betisnya turut dicium hingga ke jemari kakinya. Cumbuannya naik semula ke bulu cipap Milah. Kaki Milah dibuka luas, cipap tembam Milah sangat seksi. Bibir cipapnya dikuak dan kelentitnya dikuis-kuis. Bau hangit cipapnya membuatkan Raj semakin gersang.

“ahhh...” Milah terkejut dan mengerang kecil saat lidah Raj menyentuh kelentitnya dan menjilat cipapnya. “jangan buat macam tu.. ahh... geli... ahhh... “ Raj tidak mengiraukan dan terus menjilat setiap inci cipap Milah. “ aku tak pernah.. ahh.. jilat macam tu.. geli..” Milah terasa amat kegelian tetapi nikmat apabila cipapnya terus dijilat. Seumur hidupnya, cipapnya tidak pernah dijilat oleh lelaki mahupun suaminya sendiri.

Bala sudah melepaskan pakaiannya dan menghampiri Milah. Terkejut Milah melihat batang kemaluan Bala yang sudah mengeras berdiri gagah. Tidak pernah Milah melihat batang lelaki sebesar itu. Batang suaminya hanya separuh dari itu. “hisap sayang.. “ Bala mengacukan batangnya ke mulut Milah. Milah mengelak dan membuang muka. “ jangan.. tak nak.. aku tak pernah buat macam ni.. “. Memang Milah tidak pernah menghisap batang. Dia terasa geli. “kau tak pernah hisap ye.. tak apa.. nanti kau akan suka..” Bala menutup hidung Milah membuatkan Milah sukar bernafas. Dengan itu Bala cuba menekan lagi batangnya masuk ke dalam mulut Milah yang agak ternganga. Milah terpaksa menerima batang Bala ke dalam mulutnya.

Terasa hancing kemaluan Bala di dalam mulutnya. Milah hampir termuntah dengan rasa payau dan masin. Hanya separuh batang Bala dapat masuk ke dalam mulutnya. Sementara tangan Bala meramas dan mencubit puting susu Milah membuatkan Milah semakin terangsang. Kepala Milah kemas didorong oleh Bala untuk terus menghisap batangnya. Milah dapat menyesuaikan diri. Kerana cipapnya terus dijilat, Milah merasa semakin kegelian. Nafsunya semakin meningkat. Berahi kewanitaannya semakin memuncak. Suatu perasaan yang tidak pernah dialaminya sebelum ini. Batang Bala terasa nikmat di dalam mulutnya.

“ahh.. sedapnya.. pandai sayang hisap.. ahh.. macam tak percaya sayang tak pernah hisap batang.. macam nak terpancut.. ahh..” Bala sendiri meracau kenikmatan batangnya terus dihisap Milah. Siva dan Kumar asyik merakam aksi Milah yang sedang dikerjakan. Wanita melayu isteri orang yang sudah separuh usia mengangkang bogel menikmati jilatan di cipapnya dan asyik menghisap batang benggali singh dengan wajah keghairahan dan masih bertudung.

Kerana terlalu nikmat, Milah tidak dapat menahan kemahuan kewanitaannya. Akhirnya Milah melepaskan klimaknya. Berdas-das air maninya menyembur hingga ke wajah Raj. Cipapnya terkemut-kemut kenikmatan. Milah berasa malu kerana turut terangsang walaupun dia dipaksa. Raj terus menjilat cairan kewanitaan Milah hingga bersih. Bala yang kenikmatan juga tidak tertahan dengan hisapan Milah. Kemuncaknya tiba, Bala mengerang nikmat saat memancutkan benihnya ke dalam mulut Milah. Milah yang terkejut terpaksa menelan kesemua air mani Bala. Terasa hangat dan masin. Kali pertama baginya menelan air mani lelaki.

Siva dan Kumar melepaskan pakaiannya. Bala mencabut batangnya untuk mengambil kerja Siva. Raj juga melepaskan pakaiannya. Gari di tangan Milah juga dilepaskan. Milah yang kelelahan merasa sedikit lega tangannya telah bebas. Tetapi belum sempat untuknya berehat, Siva sudah mengacukan batangnya yang menegang sama saiznya seperti Bala, 8 inci panjang untuk Milah hisap. Milah cuba menolak tetapi Siva menampar pipinya. Milah tidak mahu disakiti terpaksa menghisap batang Siva pula. Raj mengambil posisi untuk menyetubuhi Milah. Batangnya yang keras di gesekkan ke cipap Milah hingga ke biji kelentitnya. Milah menjadi kegelian. Sempat dia menjeling kearah batang besar Raj di alur cipapnya.

Raj mulai menekan kepala kemaluannya ke cipap Milah. Walaupun sudah melahirkan anak, tetapi lubang cipap Milah masih terasa sempit kerana sudah lama tidak disetubuhi suaminya dan batang suaminya juga hanya separuh dari batang Raj. Kerana sudah cukup basah, perlahan-lahan Raj menekan batangnya masuk hingga separuh. Menjerit Milah kesakitan. Raj manarik semula batangnya dan menekannya masuk semula perlahan lahan. Milah dapat menyesuaikan diri dengan kehadiran batang besar Raj kerana Raj melakukan dengan lembut. Terasa senak apabila Raj menekan masuk seluruh batangnya. Dia membiarkan seketika sebelum memulakan sorong tarik batangnya. Milah semakin nafsu menghisap batang Siva.

Walaupun Milah tidak rela, dia menikmati persetubuhan yang tidak pernah dirasakan. Berahinya memuncak ingin Raj terus memacu batangnya keluar masuk ke cipapnya. Hisapannya semakin bernafsu. Rasa sakit sudah berganti keghairahan. Milah merelakan tubuhnya diperlakukan sedemikian kerana fikirannya sudah dikuasai kenikmatan. Siva yang kesedapan tidak dapat mengawal diri dengan hisapan Milah yang semakin rakus sambil tangan Milah memainkan telurnya. Raj semakin melajukan henjutannya. Milah sendiri membalas dengan mengemutkan cipapnya.

Sesekali Raj menjilati ketiak Milah yang berbulu lebat tidak bercukur itu. “ahhh.. sedapnya cipap melayu..” Dengan itu, Raj menekan dalam batangnya masuk ke cipap Milah hingga menyentuh pangkal rahimnya. Klimaknya sampai, berdas-das pancutan deras air maninya masuk memenuhi cipap Milah. Serentak juga, Milah sampai ke klimaknya lagi, Cipapnya terkemut-kemut melepaskan cairan kewanitaannya sambil menerima tembakan air mani Raj. Siva juga tidak tahan lagi dan memancutkan air maninya ke dalam mulut Milah dan terus ditelan oleh Milah.

Milah sudah tidak malu... menghisap bersih air mani Siva hingga Siva mencabut batangnya. Raj yang kelelahan juga mencabut batangnya dan mengarahkan Milah menghisap pula. Tanpa bantahan Milah menjilat dan menghisap batang Raj yang basah dengan air maninya dan air kewanitaannya sendiri. Jelas kelihatan cipap Milah sedikit terbuka dengan cairan mani keluar mengalir. Kini giliran Kumar. Dia berbaring dan mengarahkan Milah naik ke atasnya. Milah hanya mengikut kehendak mereka. Batang Kumar yang tegak mudah masuk ke dalam cipap Milah yang cukup basah apabila Milah menurunkan punggungnya. Kini Milah yang akan memacu permainan. Perlahan-lahan Milah memulakan gerakan pinggulnya naik turun. Sementara batang Raj terus dihisap olehnya. Siva merakam aksi mereka dengan buah dada Milah yang besar bergoncang mengikut irama hayunan tubuhnya. Sesekali Kumar meramas puting susu Milah membuatkan Milah semakin menggila.

Batang Raj mulai mengeras semula di dalam mulut Milah. Tangan Milah kemas memeluk pinggang Raj yang dihisap di sisinya. Kemutan cipap Milah membuatkan Kumar semakin bernafsu melihat Milah yang bertudung menghisap batang Raj dengan hayunan buah dadanya dan ketiak Milah yang berbulu lebat. Aksi mereka semakin rancak. Raj kini berlutut sambil batangnya terus dihisap oleh Milah yang agak menonggeng. Bala tertarik melihat lubang bontot Milah yang berkedudukan menonggeng. Dengan geram Bala meramas daging punggung Milah dan menjilat lubang bontot Milah membuatkan Milah semakin terkemut kegelian. Batang Bala sudah mengeras dan sedia mengambil kedudukan doggy style. Bala ingin meliwat bontot Milah dengan perlahan meletakkan kepala batangnya ke lubang bontot Milah. Dia menekan sedikit demi sedikit tetapi ternyata lubang bontot Milah masih dara lagi. Amat sukar baginya menekan batangnya masuk ke dalam lubang bontot Milah. Dengan satu dorongan kuat, kepala batang Bala berjaya memecahkan dara lubang bontot Milah. Milah yang terkejut dan kesakitan melepaskan hisapannya dan menoleh ke arah Bala di belakangnya.

“ahh... sakit.. jangan masuk kat lubang bontot.. “ . Bala tidak mengendahkan rayuan Milah dan terus cuba menekan lagi batangnya masuk tetapi lubang bontot Milah terlalu sempit sehingga batang Bala sendiri terasa sakit. Raj memaut kepala Milah dan mengarahkan untuk menghisap semula batangnya sambil Kumar memeluk kemas tubuh Milah agar tidak menolak. Bala terpaksa mencabut batangnya dan menekan masuk lagi kuat batangnya ke dalam lubang bontot Milah hingga separuh. Dengan itu Milah menjerit kesakitan, terasa lubang bontotnya seakan terkoyak. Air matanya mengalir keluar menahan azab lubang bontotnya dipecahkan dara oleh Bala. Raj terus memimpin agar Milah terus menghisap batangnya. Kumar hanya membiarkan saja batangnya berkubang di dalam cipap Milah. Bala pula terus memulakan hayunannya batangnya dengan perlahan keluar masuk ke dalam lubang bontot Milah walaupun hanya separuh sahaja batangnya berjaya menceroboh lubang bontot Milah.

Lama-kelamaan Milah dapat menerima kehadiran batang Bala di lubang bontotnya. Rasa sakit semakin berkurangan tetapi timbul satu perasaan yang tidak pernah rasai selama ini. Kenikmatan saat lubang cipap dan lubang bontotnya diterokai serentak. Bala berjaya memasukkan penuh batangnya walaupun jeritan dan erangan nikmat Milah memecahkan keadaan. Kerana terlalu sempit, Bala klimak lagi dan melepas air maninya ke dalam lubang bontot Milah. Terasa seperti larva panas mengalir keluar saat Bala mencabut batangnya dan jelas kelihatan lubang bontot Milah ternganga. Raj mengambil kedudukan pula untuk meliwat lubang bontot Milah. Walaupun Milah masih terasa sedikit sakit, tetapi mudah bagi Raj memasukkan batangnya kerana lubang bontot Milah sudah ternganga dan licin dengan air mani Bala. Raj menghenjut serentak bersama Kumar yang masih belum klimak lagi. Batang Bala pula dihisap oleh Milah lagi yang kenikmatan melayani nafsu berahinya. Hayunan Raj di lubang bontot dan Kumar di cipap Milah semakin laju dan ganas. Milah hanya mampu mengerang sambil menghisap batang Bala. Akhirnya Raj sampai ke klimaknya lagi dengan berdas tembakan cairan maninya masuk ke dalam lubang bontot Milah diikuti juga Kumar yang Klimak sama. Milah tidak dapat menahan kenikmatan turut sampai ke kemuncaknya juga buat sekian kalinya. Kemutan cipap dan lubang bontotnya seakan memerah batang Raj dan Kumar yang berkubang disitu.

Raj mencabut batangnya dari lubang bontot Milah. Kumar juga bangun. Tidak sempat untuk Milah berehat, dia ditarik pula oleh Siva dalam posisi doggy. Batang Raj dan Kumar sedia untuk dihisap oleh Milah bergantian sementara Bala merakamkan aksi mereka. Kerana lubang bontot Milah sudah ternganga dan cukup basah, mudah bagi Siva menekan masuk batangnya meliwat lubang bontot Milah. Henjutan Siva ganas dan laju sambil tangannya menampar daging punggung Milah hingga kemerahan. Milah semakin melentikkan punggungnya agar memudahkan Siva terus memacu lubang bontotnya. Milah yang semakin keghairahan, menghisap batang Raj dan Kumar bergantian.

Milah dikuasai nafsu berahinya. Dia sudah lupa bahawa dia sedang diperkosa oleh 4 banggali ceti haram yang pada mulanya dia tidak mahu tubuhnya disentuh tetapi kini merelakan tubuhnya disantap lelaki yang tidak dikenalinya. Sudah hampir 3 tahun suaminya tidak menyetubuhi dirinya walaupun kadang-kadang ingin untuk Milah memintanya. Perasaan saat pertama kali cipapnya dijilat membuatkan Milah lupa segalanya.

Kenikmatan saat menghisap batang membuatkan Milah seakan ketagih. Walau terasa sakit saat lubang bontotnya diterokai, namun perasaan nikmat dan sedap apabila terasa pancutan hangat air mani menembak di cipap dan lubang bontot membuatkan Milah berasa sangat puas. Tidak pernah dia terfikir lubang bontot yang digunakan untuk berak tetapi hari ini telah dimasukkan batang yang sangat besar.

Siva bebas memasukkan batangnya di lubang cipap Milah dan bertukar silih berganti di lubang bontotnya pula. Henjutan Siva semakin laju meliwat lubang bontot Milah, batangnya masuk hingga ke pangkalnya. Siva memancutkan air maninya ke dalam lubang bontot Milah. Bagaikan berak sembelit Milah merasakan di lubang bontot. Kerana terlalu nikmat, Milah mengemutkan lubang bontotnya hingga dia sendiri klimak lagi dan sampai terkencing-kencing.

Memang malu rasanya Milah terkencing menahan kenikmatan. Basah lantai itu dengan air kencingnya yang bercampur dengan air kewanitaannya. Raj dan Kumar juga ingin sampai klimak lagi. Mereka melancap diwajah Milah dan kerana tidak tahan melihat wajah manis wanita berusia 42 tahun yang bertudung itu, Raj dan Kumar memancutkan air maninya ke wajah manis Milah dan terus dihisap oleh Milah lagi.




Raj, Kumar, Siva dan Bala berasa sangat puas dapat bermain dengan wanita melayu. Mereka memakai pakaiannya semua. Milah hanya terbaring bogel keletihan setelah dikerjakan mereka. Kemudian Raj mengarahkan Milah memakai pakaiannya semula tetapi coli dan seluar dalam Milah diambil Raj sebagai tanda kenangan. “Memang sedap tubuh kau sayang... aku sangat puas.. aku akan jumpa kau lagi bulan depan kalau laki kau tak bayar hutang aku.. kalau kau nak report polis.. cubalah.. aku ada gambar bogel kau sayang.. tentu aku akan merindui kau.. “ . Milah hanya menangis teresak-esak sambil memakai pakaiannya semula.

Terasa pedih di celah kelengkangnya. Milah terpaksa mengangkang apabila berjalan seperti orang sedang berpantang. Dia dihantar semula ke kebun getahnya dan ditinggalkan. Bau air mani amat pekat di tubuhnya. Hatinya hancur setelah dia sedar semula mengingatkan peristiwa tadi. Perasaan benci pada suaminya membara. Dia sanggup diperkosa bila mengenangkan anak perempuan tunggalnya. Semasa berjalan pulang ke rumah, dia sangat tidak bermaya. Milah telah terserempak dengan Cikgu Syed Ali, jiran yang menyewa di sebelah rumahnya.

Milah mengatakan dia terjatuh semasa dikebun tadi tetapi Cikgu Ali mengesyaki sesuatu apabila melihat Milah berjalan mengangkang. Bau air mani lelaki juga jelas terhidu oleh Cikgu Ali. Kelihatan juga puting susu buah dada Milah yang besar jelas terjojol di balik bajunya kerana Milah tidak bercoli ketika itu. Kesan basah juga kelihatan di celah punggungnya kerana sisa air mani Raj, Kumar, Siva dan Bala masih mengalir keluar. Cikgu Ali memang mengesyaki Milah telah melakukan hubungan seks di kebun tadi bukannya terjatuh, tetapi kerana Milah bergegas untuk pulang, Cikgu Ali hanya membiarkan sahaja. 

1 comment: